Tuesday, 18 February 2014

BAB 1- YANG PERNAH TERLUKA

Merlissa berpaling pada teman baiknya, Fakhirah apabila lengannya disiku gadis itu. Mata dijongketkan berkali-kali tanda menyoal. Fakhirah memuncungkan bibirnya ke arah depan dengan wajah berkerut cuak. Merlissa buat muka pelik sembari tertawa lucu melihat muncung itik itu.
   “ Kau kenapa ni?” soal Merlissa langsung tak memahami bahasa tubuh itu. Fakhirah masih lagi memuncung-muncungkan mulutnya. Menyedari akan maksud yang ingin disampaikan oleh temannya, mata segera dilarikan memandang pada arah yang ditunjukkan.
   “ Bala dah datang Lissa. Cabutt..” ujar Fakhirah cuak. Sudah berkali-kali dia nasihatkan Merlissa supaya tidak meneruskan hobinya yang satu itu, tapi gadis itu berdegil. Apatah lagi.. melihat wajah mencuka lelaki yang kini sudah berdiri tegak di hadapan mereka berdua.
   “ Lissa, siapa ni?” soal lelaki di sebelah Merlissa pula yang masih asyik mengusap-usap jemari halus Merlissa. Merlissa senyum segaris memandang wjaah kacak lelaki itu sebelum mata dialihkan pada wajah tegang Nadzril.
   “ Kau tanya aku siapa? Kau tu yang siapa?” herdik Nadzril pula. Namun, Merlissa buat muka tak bersalah. Perlahan dia menarik tangannya daripada genggaman erat lelaki di sebelahnya, Farid. Fakhirah sudah membatu tanpa kata.
   “ Come on, guys. Tak payah memekak kat sini, boleh tak?” Merlissa bertutur perlahan. Siswa-siswi yang lain sudah curi-curi pandang ke arah mereka. Aduh, beginilah jadinya kalau sudah menjadi rebutan.
   Nadzril tanpa kata terus melelar pergelangan kecil Merlissa. Terjerit jugalah Merlissa dibuatnya apabila tubuhnya didorong untuk mengekori langkah itu. Dia menampar-nampar lengan sasa itu.
   “ Hei Nadz, apa ni main tarik-tarik? Sakitlah!!” marah Merlissa kuat. Dan seperti yang dia sudah agak, Farid takkan berdiam diri sahaja melihat kekasih hati dibawa pergi. Pemuda berpangkat anak Datuk itu juga turut menyaingi langkah mereka. Fakhirah pula masih terkulat-kulat di meja yang diduduki mereka bertiga tadi.
   “ Bro, lepaskan girlfriend aku kalau kau tak nak penumbuk ni singgah kat muka kau,” ugut Farid sembari menolak bahu Nadzril kuat. Nadzril tergelak sinis. Girlfriend konon? Puih. Merlissa adalah miliknya. Sudah lama mereka menjalinkan hubungan cinta. Sekarang, lelaki bangsat ini senang-senang hendak mengaku Merlissa kekasihnya pula? Ah, langkah mayat aku dulu baru orang lain boleh ambil Merlissa. Getus hatinya sebal bersama pegangan yang masih kejap pada pergelangan kecil Merlissa.
   “ Woo.. woo.. jantan bangsat dah mengaku awek aku kekasih dia pula,” sindir Nadzril tajam. Merlissa yang di tengah-tengah hanya mampu terkebil-kebil. Aduh, dah macam scene Hindustan dah aku ni. Omel hati kecilnya.
   “ Kau cakap apa ni, bodoh??” Farid terus beran. Kolar baju Nadzril dicekak kasar. Nadzril tergelak sinis. Merlissa garu kepalanya yang tidak gatal menggunakan sebelah lagi tangan yang lepas bebas.
   “ Apa yang aku cakap, itulah yang kau dengar. Merlissa kekasih aku, milik aku dan jangan kau berani-berani nak mengaku dia kekasih kau pula!” jerkah Nadzril lagi. Dan saat ini, gegendang telinga Merlissa seakan-akan ingin pecah sahaja. Frekuensi suara kedua-dua pemuda ini memanglah tersangat tinggi. Sejenak, Farid pula yang ketawa sakan.
   “ Kekasih?” soal Farid sinis. Merlissa sudah mula telan liur. Wajah berkerut Nadzril dipandang dengan wajah bersalah.
   “ Apa maksud kau soal aku macam tu??” Keras suara Nadzril menyoal. Tajam matanya dengan rahang bergerak-gerak mengepung amarah.
   “ Kau buka telinga kau tu besar-besar.. aku dan Merlissa dah jadi pasangan kekasih sejak setahun yang lepas. In fact, kami dah rancang nak bertunang dah pun,” tukas Farid masih lagi bernada sinis. Dum! Ibarat bumi ditimpa bencana Nadzril rasakan hidupnya kala ini. Spontan, pautan tangan yang mengikat mati tangan kecil itu terlerai. Dia memegang bahu Merlissa. Kejap!
   “ Apa semua ni, Lissa? Apa?” soal Nadzril dengan suara yang dah bergetar. Farid yang memerhati hanya tersenyum sinis.
   “ Lissa, better you terangkan hubungan kita pada lelaki pengemis cinta you ni,” hina Farid pada Nadzril. Namun, Nadzril tika ini tidak berminat mahu mendengar suara lain melainkan penjelasan daripada seorang yang bernama Merlissa Umairah.
“ I.. I tak tahu nak cakap macam mana,” getus Merlissa dengan wajah menunduk. Sungguh, inilah kali pertama dia berhadapan dengan situasi tegang sebegini. Selama ini, dia seronok mempermainkan perasaan lelaki. Tapi.. tidak ada seorang pun yang bersikap serius dalam memburu cintanya seperti Nadzril. Semua lelaki yang pernah dipermainkannya ternyata sama sahaja dengan dirinya. Semuanya playboy dan dia adalah playgirl kampus UiTM, Seri Iskandar. Gelaran yang dah bertahun-tahun disandang sementelah dia sudah pun melangkah ke tahap lebih serius bersama Farid.
   “ Lissa, tell me. Apa yang jantan ni cakap? Tunang? Since when, Lissa? Kita baru saja enam bulan jadi pasangan kekasih. Macam mana pula jantan ni mengaku dia dah berpacaran dengan you lebih setahun yang lepas??” Bertalu-talu soalan itu menyentak benak Merlissa. Dia tergamam. Lidahnya kelu.
   “ Hei bodoh, kalau kau ni betul-betul kenal Lissa, dia tak pernah serius dengan mana-mana lelaki. Dia tu cuma playgirl kampus ni. Kau dan lelaki-lelaki lain yang pernah jadi mangsanya cuma tempat dia berhibur bila aku tak ada. Siapa lagi, Lissa? Hah.. Mukhriz, Danial, Ameer. Lelaki-lelaki hot kat kampus ni tu semua dah pernah jadi mangsa dia. Kau faham tak?” Farid melontar kata ibarat orang yang tiada akal.
   Tidak marahkah dia mengetahui Merlissa punya kekasih lain? Sedang aku, perih dan sakit hati melihat lelaki lain bertegur sapa apatah lagi menjalinkan hubungan istimewa dengan kekasih hati. Rambut dilurutkan kasar.
   Tak, tak mungkin. Lissa takkan buat aku macam ni. Aku tunggu dia bukan sebulan, bukan dua bulan. Tapi.. tiga tahun. Semenjak dia berada di peringkat diploma lagi. Allah.. benarkah apa yang aku dengar? Rintih hatinya.
   “ Lissa, apa salah Nadz? Apa dosa Nadz?” soal Nadzril perih lalu melorot jatuh. Entah kenapa, Merlissa turut sama sebak mendengarkan rintihan penuh sayu itu. Wajah mendung Nadzril dipandang dengan rasa bersalah. Tak pernah dia rasa bersalah sebegini apabila mempermainkan kaum Adam. Sungguh, sedih di hati melihat wajah tampan Nadzril meskipun dia tahu dan yakin.. tiada cinta buat lelaki itu.
    “ Lissa minta maaf, Nadz. Maafkan Lissa,” pinta Merlissa. Hanya itu yang dia mampu cakap. Wajah Nadzril yang dah mula bergenang dengan air mata mendongak perlahan memandang wajah ayu dengan rambut mengurai panjang. Merlissa tersentak. Ada air mata menghiasi wjaah tampan itu. Benar-benar terlukakah Nadzril dengan kenyataan ini? Soal hatinya.
   “ Nadz sayangkan Lissa sepenuh hati Nadz. Kenapa, sayang? Kenapa buat Nadz macam ni? Tak ada langsung ke rasa sayang Lissa buat Nadz? Nadz tak kuat. Tak kuat nak terima hakikat cinta Nadz dipermainkan,” rintih suara itu sambil mula diselangi esak kecil. Hampir tubuh Merlissa rebah menyaksikan panorama itu.
   “ Hei, kau jangan nak buat drama air mata depan akulah. Sayang.. jom ikut Far!” tegas Farid mula hendak mencapai lengan si gadis. Namun, Merlissa menepis lembut.
   “ Lissa nak cakap dengan Nadz kejap. Kalau Far sayang Lissa, tolong bagi Lissa cakap dengan dia. Berdua tanpa Far,” pohon Merlissa. Farid mendengus kasar. Huh! Merlissa yakin Farid akan memberi kebenaran kerana lelaki itu amat mencintainya.
   “ Far bagi Nadz cakap kejap aje. Bila dah selesai, cari Far kat tempat biasa,” tukas Farid mengalah dan Merlissa tarik senyum.
   “ Terima kasih, Far,” balas Merlissa.
   “ Dan kau jantan, jangan kau nak melebih dengan bakal tunang aku.” Farid sempat memberi amaran keras sebelum dia berlalu pergi meninggalkan dua insan itu dengan hati mendongkol geram.
   “ Nadz, ikut Lissa kejap,” gamit Merlissa. Nadzril pandang wajah itu dengan rasa sayang yang berkepuk-kepuk. Entah kenapa, langsung tidak ada rasa benci buat Merlissa. Walhal, gadis itu adalah orang yang sama merenggut pergi kesetiaannya. Perlahan-lahan, dia bangkit. Tapi, benarkah semua itu? Hanya Nadzril yang mengetahui kebenarannya.

Merlissa duduk di sebuah bangku kecil. Wajah sayu Nadzril ditentang dengan persaan bersalah yang dah mula menunjal-nunjal sanubari.
   “ Maafkan, Lissa.” Sebaris ayat pembuka bicara sekaligus memecahkan keheningan ruang yang agak terlindung dari kelibat siswa-siswi.
   “ Kenapa buat Nadz macam ni?” Soalan dilontarkan pada Merlissa. Jelas, Merlissa nampak beku hendak menjawab.
   “ Lissa tak tahu macam mana nak jelaskan. Tapi.. memang salah Lissa. Memang salah Lissa,” luah Merlissa penuh emosi.
   “ Jadi, jelaskan pada Nadz salah Lissa. Apa dosa Nadz? Kenapa permainkan hati Nadz? Perasaan Nadz?” Nadzril turut emosi. Wajah Merlissa ditentang tajam. Merlissa gigit bibir untuk seketika.
   “ Untuk suka-suka,” balas Merlissa akhirnya. Nyata, Nadzril terhenyak mendengarkan jawapan itu. Pedih ulu hatinya. Jadi, selama ini lakonan Merlissa sekadar untuk suka-suka? Siapa dirinya? Sebuah permainankah? Hanya untuk menghilangkan bosan? Nadzril meramas kasar rambutnya. Jelas tertekan.
   “ Jadi, siapa Farid dalam hidup Lissa?” soal dia geram.
   “  Bakal tunang dan juga mungkin bakal suami,” getus Merlissa tenang. Benarkah Farid adalah jodohnya? Ah, dia sendiri tidak pasti.
   “ Lissa!!” tengking Nadzril sedikit naik angin dengan jawapan selamba Merlissa.
   “ Itu kenyataannya, Nadz.” Dia menjawab lagi. Masih bernada sama. Tenang!
   “ Ya, kenyataan yang menyakitkan hati Nadz. Jadi, memang betullah tiada rasa sayang untuk Nadz?” soal Nadzril lagi. Sedikit mendesak. Perlahan-lahan Merlissa geleng tanda menafikan. Anak mata Nadzril bersinar-sinar melihat pengakuaan itu. Nampaknya dia masih ada peluang. Detik hatinya ceria namun tak kekal lama apabila..
   “ Lissa sayang Nadz. Tapi.. sayang seorang teman buat temannya.” Zap! Pedih jiwa Nadzril menelan hakikat itu. Terngiang-ngiang jawapan Merlissa menerjah deria pendengarannya.
   “ Sampai hati, Lissa,” getus  Nadzril sayu. Wajah kembali ditundukkan memandang rumput-rumput hijau. Dengan teragak-agak, Merlissa sentuh tangan sasa itu. Nadzril nampak terkejut tapi wajahnya langsung tidak diangkat.
   “ Nadz.. Nadz baik. Baik sangat. Nadz nyata berbeza dengan lelaki yang Lissa kenal. Hati Nadz luhur. Dan percayalah.. Nadz akan dapat perempuan yang jauh lebih baik daripada Lissa. Lissa tak layak untuk Nadz.” Merlissa memujuk. Tiba-tiba Nadzril merentap kasar tangannya lalu berdiri tegak. Merlissa terkesima.
   “ Siapa Lissa untuk tentukan siapa yang layak untuk Nadz? Siapa? Huh.. Nadz jauh berbeza daripada lelaki yang Lissa kenal. Berapa ramai lelaki yang Lissa ada? Cakap pada Nadz! Cakap!!” soal dia garang. Merlissa terkejut lalu berdiri tegak menentang panahan tajam itu.
   “ Nadz, jangan hina Lissa macam tu!” Lantang suara Merlissa membalas.
   “ Nadz tak hina. Nadz bercakap perkara yang benar. Masih ingatkah Lissa tentang kata-kata Nadz dulu?” soal dia mulai tenang. Merlissa kerutkan kening. Seketika, Nadzril ketawa yang jelas dibuat-buat.
   “ Tentu Lissa takkan ingat apa sahaja yang berkaitan dengan Nadz. Siapalah Nadz ini,” balas dia dengan wajah terluka. Merlissa cuba tahan sebak melihat perilaku lelaki itu. Maafkan Lissa, Nadz. Detik hatinya.
   “ Nadz akan ingatkan Lissa.” Nafas dia tarik panjang sebelum dia kembali berbicara. “ Nadz pernah cakap yang Lissa nyawa Nadz. Nyawa dan nadi Nadz. Hilangnya Lissa ibarat membawa pergi nyawa Nadz. Tak dapat digambarkan betapa Lissa adalaah mesin hayat Nadz. Jauhnya Lissa bermakna lemahlah denyutan nadi ini. Dan hilangnya Lissa, maka terpisahlah roh dari jasad.” ujar Nadzril berteka-teki. Merlissa kerutkan wajah. Langsung tidak menangkap bait kata-kata itu. Rahsia yang tersembunyi di sebalik kata-kata itu.
   “ Apa maksud Nadz?” soal Merlissa buntu. Nadzril tersenyum kecil bersama mata yang memerah menahan tangis.
   “ Suatu hari nanti Lissa akan faham. Nadz nak tegaskan, Lissa nyawa Nadz, nadi Nadz sampai bila-bila. Nadz sayangkan Lissa. Dan andai suatu hari nanti Lissa dapat tahu Nadz sudah pergi jauh, ketahuilah Nadz dah maafkan kesalahan Lissa pada Nadz. Jaga diri Lissa dan izinkan Nadz bawa kenangan kita dahulu. Nadz pergi dulu,” luah Nadzri seraya berpaling hendak melangkah. Merlissa langsung tidak menangkap maksud di sebalik kata-kata itu. Baru Nadzril berpaling, Merlissa melelar tangan sasa itu.
   “ Maafkan Lissa. Maafkan Lissa,” pinta Merlissa tanpa dapat membendung kesedihan. Setitis air mata gugur. Dan tanpa berpaling menghadap wajah si dia yang dah mencuri hatinya, Nadzril menangguk tanda dia sudah memaafkan lalu langkah kembali diatur. Merlissa terjelopok. Entah kenapa, dia dapat rasa hari ini bakal menjadi hari terkahir dia bersama Nadzril.
   Ah, perasaan apakah ini? Detik hatinya buntu diiringi tangisnnya yang dah mula lebat mencurah-curah. Teganya aku lukakan hati Nadz. Sesal Merlissa tiada gunanya lagi.
   Tanpa pengetahuan semua.. di sebalik pohon rendang, kejadian itu diperhatikan oleh sesusuk tubuh tegap dengan mata yang jelas menahan marah. Penumbuk dikepal kuat.

   Kau akan dapat balasannya, Lissa. Kau tunggu pembalasan dari aku. Bisik hati figura itu lalu dia turut melangkah pergi dengan membawa dendam kesumat.

:Copyrighthanaefriena: :Ideakreatifpublication:

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget