Tuesday, 15 April 2014

Bab 5 KALAU SUDAH BERKENAN - Cempaka Rembulan



“AWAK rasa tepat ke keputusan kita nak jodohkan Adra dengan anak Abang Mezah?” Razali keresahan. Wajah isterinya dipandang meminta jawapan.
            “Saya pun tak tahu bang. Yang peliknya, nak pula si budak Adra tu.” Rahimah meneruskan kembali aktiviti melipat kain yang tergendala kerana mendengar pertanyaan suaminya tadi.
            “Abang takut dia terima sebab abang je Mah.” Rokok daun ditangan dihisap dan dihembus berkali-kali. Dia sayangkan Adra. Tidak mahu kerana ingin memenuhi permintaannya dan Tan Sri Hamzah, anak gadisnya itu sangup mengorbankan diri. Jauh disudut hati dia berat melepaskan Adra memasuki gerbang perkahwinan di usia yang muda. Mungkin rasa itu berkurangan jika calon suami anaknya, menepati piawaian seorang menantu. Masalahnya, pemuda bernama Umar Zafry itu langsung tidak termasuk dalam calon menantu pilihannya. 
            Dengan ayah sendiri sudah biadap cara pertuturan, apatah lagi dengan mereka yang tiada pertalian. Entah alam rumahtangga yang seperti manakah bakal dibina nanti. Kalau diikutkan rasa hati, dia mahu menolak permintaan Tan Sri Hamzah, sebab itulah dia tidak memberikan jawapan pasti. Padanya Adra berhak menentukan hala tuju hidup sendiri. Tetapi sungguh, dia langsung tidak menyangka yang Adra akan memberikan persetujuan. Sanggup berkahwin dengan pemuda itu.
            “Dah itu pilihan dia. Kita dah cuba halang, dia tetap nak terima. Apa lagi kita boleh buat?” Rahimah mengeluh berat. Dia langsung tidak berkenan pada Zafry. Baginya, Adra layak mendapat suami yang lebih baik. Anaknya itu masih muda. Masih panjang jalan hidup yang perlu dilalui.
            “Kusut fikiran abang Mah. Adham pun tak setuju. Dia sendiri dah bercakap dengan Adra. Tapi tak nak didengarnya. Entah apa kena dengan budak Adra tu.” Habis sebatang rokok daun, Razali mencapai pula kotak rokok Dunhill. Dikeluarkan sebatang. Pemetik api yang berada di atas lantai dicapai. Dia kalau runsing memang begitu. Menjadi akrab dengan rokok secara tiba-tiba.
            “Sudah-sudahlah jadi kereta api bang… Duit kita simpan untuk sekolahkan anak-anak lagi baik.” Rahimah menegur bila sejak tadi dia melihat suaminya tidak berhenti menghisap rokok. Sebatang demi sebatang. Tidak senang dia melihat keadaan itu.
            “Mah, kalau abang pergi jumpa Abang Mezah tolak cadangan itu macam mana?” Hatinya berbelah bagi. Tapi dia lebih rela hilang pekerjaan dari melihat kehidupan anak gadisnya musnah tanpa dia dapat melakukan apa-apa.
            “Janganlah Abah. Kan Adra dah setuju. Abah jangan risau. Inshaallah, semuanya akan baik.” Adra melangkah keluar dari bilik. Sejak tadi dia mendengar perbualan antara umi dan abahnya. Dia tahu mereka bimbangkan dirinya.
Umar Zafry, lelaki itu bagaikan bacteria yang menakutkan semua orang sekeliling. Kerana janjinya untuk merubah seorang ‘anak’ dia terikat, dan dia juga tidak mahu digelar manusia munafik. Berjanji tetapi tidak ditunaikan.
            “Macam mana Abah tak risau Adra? Kamu muda lagi. Kalau boleh Abah nak tengok kamu belajar balik. Nanti sudah berjaya kahwinlah dengan sesiapa pun. Abah takkan halang.” Wajah anak kesayangannya dipandang. Berharap benar dia yang Adra akan bersetuju dengan cadangannya.
            Tersenyum Adra mendengar kata-kata Abah kesayangannya. Langkah kakinya semakin mendekat kepada lelaki itu. Tubuh dilabuhkan, lengan itu dikaut dan dipeluk erat. Cuba meredakan keresahan dihati lelaki itu.
            “Abah tak percayakan Adra ke?” Wajah abahnya ditatap. Senyuman dibibirnya semakin melebar. Rokok ditangan lelaki itu dicapai dan dimasukkan ke dalam bekas abu. Tidak suka lelaki itu membahayakan kesihatan diri hanya kerana risaukan masa depannya.
            “Sebab percayalah Abah tak nak kamu korbankan diri. Banyak lagi cara yang uncle kamu boleh guna nak sedarkan anak dia tu.” Kepala Adra diusap lembut. Bagaikan semalam sahaja dia melihat anak itu belajar berjalan. Terbayang-bayang dimatanya saat Adra boleh menyebut perkataan pertama. Abah… saat itu dirasakan hatinya berbunga indah.
            Dan sekarang? Dia tidak mahu senyuman yang selama ini menghiasi bibir itu, tidak dapat dia tatap lagi. Umar Zafry! Pemuda itu boleh mencari gadis lain sebagai isteri, apa yang pasti bukan Adra Afeefa, anak kesayangannya.
            “Abah nak tahu tak?” Lengan abahnya dipicit-picit. Cuba meredakan keresahan dihati itu.
            “Apa?” Razali berdebar. Takut jika Adra memberitahu sesuatu yang tidak ingin dia dengar.
            “Umar Zafry akan jadi suami yang terbaik untuk Adra Afeefa. Adra nak abah dengan umi yakin. Kami akan bahagia. Dia takkan jadi lelaki yang sempurna, tapi Adra harap dia akan jadi lelaki yang hebat sama seperti abah nanti. Cuma abah kena beri dia peluang.” Perlahan Adra berkata. Jelas riak wajah abah dan uminya berubah setelah mendengar kata-katanya.
            Razali melepaskan keluhan berat. Wajah isterinya ditatap sebelum dia kembali memandang wajah Adra.
            “Kalau itu keputusan kamu, abah nak kamu tahu, restu abah dengan umi sentiasa ada. Sampai bila-bila abah harap anak kesayangan abah akan bahagia.” Adra yang tiba-tiba memeluknya membuatkan Razali sebak. Dia berharap keputusan Adra adalah keputusan yang tepat. Tetapi, andai kata sesuatu terjadi dalam hubungan itu nanti, dia sentiasa berbesar hati menerima Adra kembali kepangkuannya.

            “ZAFRY, betul ke apa yang I dengar?” Jeslina memainkan jari-jemari runcingnya didada Zafry. Berita yang sampai ke telinganya beberapa hari sudah benar-benar membuatkan dia mengelisah.
            “You dengar berita apa sayang?” Tangan Jeslina dicapai dan dikucup lembut. Gebar yang sudah melurut ke bawah ditarik kembali bagi menutupi tubuh mereka. Aircond yang dipasang kuat membuatkan bulu roma sedikit meremang, walaupun di sebelahnya ada yang sudi untuk memanaskan kembali tubuhnya yang kedinginan.
            “Betul ke you nak kahwin? Kecoh I dengar orang bercerita pasal benda merepek tu.” Berdebar dadanya menanti jawapan dari bibir Zafry. Pada perkiraannya lelaki itu sudah jatuh ke dalam genggamannya. Bukan sehari, bahkan sudah sebulan dia menjadi peneman lelaki itu. Satu kejayaan besar dirasakan.
            Bukannya dia tidak tahu prinsip lelaki itu. Pakai dan buang konon. Huh…boleh jalanlah. Penangan Jeslina takkan ada yang mampu menolak. Jeslina tersenyum. Berbangga dengan pencapaian sendiri.
            “Yup.” Pipi Jeslina dikucup lembut. Senyuman nakal tersadai dibibirnya. Pinggang ramping itu kembali dipeluk erat. Langsung tiada rasa bersalah terdetik dihatinya apabila membuat pengakuan itu.
            “You what?” Terus terbangun dia dari pembaringan. Terbeliak mata memandang ke arah Zafry yang sedang memandangnya tanpa riak.
            “Betullah tu. Yang you nak terperanjat sangat kenapa?” Sedikit sinis dia bertanya. Bukannya dia tak tahu, Jeslina sibuk menjadi Astro bergerak. Sana sini dicanang yang mereka sedang bercinta. What the…Dalam mimpi sekalipun tak akanlah!
            “Habis tu, you anggap I ni apa? Gundik you?” Jeslina panas hati. Suaranya melengking kuat. Pantas dia bangun. Tidak dipedulikan langsung tubuhnya yang tidak berpakaian. Menyilau pandangan matanya memandang ke arah Zafry.
            “You rasa?” Zafry tersengih. Bantal yang tadi digunakan oleh Jeslina dicapai. Diletak dikepala katil. Terus dia duduk menyandar sambil memeluk tubuh. Liur ditelan menikmati permandangan ‘syurga’ dihadapannya. Langsung tak agak-agak. Memang dasar perempuan murah! Sempat dia menyumpah seranah Jeslina di dalam hati.
            “You jangan nak biadap dengan I Zafry.” Jeslina menerpa ke arah katil. Tegak dia berdiri di sebelah lelaki itu. Kalau diikutkan rasa marah mahu sahaja dia mencarik-carikkan wajah kacak itu. Biar jadi hodoh. Itupun belum tentu hatinya puas.
            “Apa yang you nak marah sangat ni Jes? Hari itu lagi I dah cakap, you jangan nak expect perkara yang bukan-bukan. I cuma nak berseronok. You pun seronok kan? So, apa lagi masalahnya?” Panas hati pula dia melihat sikap Jeslina. Ada hati nak bergandingan dengan dia. Boleh blahla..
            “Apa masalahnya? Hey, you dah bagi harapan dekat I, You ingat senang-senang saja I nak lepaskan You? Jangan mimpilah!” Kali ini dia naik ke atas katil. Dada Zafry ditumbuk dan ditampar berkali-kali. Segala maki-hamun yang tersimpan dikeluarkan. Puas rasa hatinya.
            “Hey... You dengar sini, you jangan sampai I buat you tak nak hidup dekat dunia ni lagi tau.” Zafry menangkap kedua tangan Jeslina yang masih ‘ramah’ menumbuk dadanya. Wanita itu sudah melampau. Rambut Jeslina yang sudah mengerbang direntap kasar.
            “Sakitlah bodoh!” Jeslina menjerit kuat. Terasa perit kulit kepalanya dek kerana tarikan itu. Berusaha dia merungkaikan pegangan lelaki itu ke atas rambutnya.
            “Ini baru sedikit Jes. You jangan berani nak cabar I.” Ditolak kuat kepala itu. Terus dia turun dari katil. Kain tuala dicapai. Dibalut tubuhnya.
            “Kejap lagi I keluar dari toilet, I tak nak tengok muka you ada dalam bilik ni lagi. Kalau tak you jangan menyesal nanti.” Amaran dihantar. Dia tidak suka bergurau. Apa yang pasti Jeslina tak akan terlepas kalau masih mahu membuat onar. Tahulah dia bagaimana mahu mengajar wanita itu nanti.Dia pasti akan berikan pengajaran. Biar tiada siapa berani bermain api dengannya lagi.
            “You nak buat apa? Nak bunuh I?” Jeslina masih belum berpuas hati. Entah macam mana dia mahu berhadapan dengan rakan-rakannya nanti. Pasti malu besar kalau semua orang tahu yang dia sudah ditinggalkan. Umar Zafry, lelaki itu betul-betul tak berguna!
            “Kalau you berani buat macam-macam, jangan menyesal kalau I kata I sanggup hapuskan you. So, lebih baik you keluar dengan cara elok.” Zafry mula menapak ke arah bilik air. Tubuhnya mahu dibersihkan segera kerana dia sudah mula merasa sedikit tidak selesa.
            “You…” Jeslina mati kata. Sakit hatinya sukar digambarkan.
            “Sebelum I terlupa, you boleh ambil duit dalam wallet I. Suka hati you nak ambil banyak mana pun. Itu upah atas layanan tip top you tadi.” Flying kiss diberikan. Kenyitan mata berserta senyuman sinis turut dihadiahkan kepada Jeslina sebelum dia menutup pintu bilik air. Zafry ketawa kecil kemudiannya bila jeritan Jeslina kuat memetir.

            “I akan buat you menyesal zafry. You tunggulah.” Bergetar seluruh tubuhnya menahan rasa amarah. Apa yang pasti dia tidak akan mengalah. Zafry pasti menyesal kerana mempermainkannya. Dia pasti akan membuat perhitungan dengan lelaki itu nanti. 

Copyright: Cempaka Rembulan/Idea Kreatif

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget