Saturday, 12 December 2015

BAB 3: BILA PAPA JATUH CINTA - CIK D


BAB 3

MAKANAN di depannya masih tak terusik. Jauh menungan Dhani sehingg lupa dia sedang berada di mana saat itu.
“Encik Dhani Ahmad!” Suara Jualiana mengejutkan Dhani dari lamunan yang panjang.
“Apa masalah you sekarang ni Dhani? Jangan cuba tipu I yang sekarang ni you tak fikir fasal budak tu. I berani kerat jari ni kalau apa yang I fikir tak sama dengan apa yang you fikir!” Juliana tunjuk rasa tak puas hatinya. Mata masih membulat, tak lepas dari merenung keruh di wajah Dhani.
“Berapa kali nak pesan, kalau keluar dengan I, please jangan nak ingat ‘cinta monyet’ you tu sangat!” Peringatnya lagi, tak terbilang untuk kali yang ke berapa. Puas dia menasihat, tapi di pihak lelaki itu masih sama, langsung tak pernah berubah.
“You ni memang melampau kan Dhani? Tak pernah nak fikirkan perasaan I, yang ada dalam kepala you tu… tak habis nama budak tu.” Dia mula bosan, juga turut sama tak lalu makan bila melihat Dhani begitu.
“Sebelum-sebelum ni macam dah okey, kenapa boleh datang balik angau you tu? Susah betul nak buang nama dia dari hidup you, kan Dhani?” Bibir Juliana cebik.
Dhani tak mampu berkata. Dan bagaimana dia mampu melupakan gadis itu, sedang ruang hatinya kini sudah penuh terisi dengan nama ‘cinta monyet’nya itu.
“Berhentilah dari memikirkan orang yang langsung tak hargai usaha you. Dan sedar diri tu siapa dan budak tu siapa. Kalau you masih juga tak nampak, I boleh bagi you cermin.” Celopar Juliana lagi.
Dhani yang tadinya tak membalas, mula naik angin. Selama ini dia sudah cukup sedar. Apa yang dia mahu kini, tak lebih cuma jawapan. Jawapan kenapa dia ditinggalkan. Dan dia sendiri pun bukan mahu terhegeh-hegeh mengejar cinta. Dia sudah cukup sedar dia siapa!
“I letih nak dengar you berleter Jue. Boleh tak kalau you bagi I ruang dan sekali lagi I nak ingatkan, jangan panggil dia budak. Budak tu ada nama.” Dhani bersuara tenang. Cuba sembunyi rasa sakit hati yang masih bermukim dalam hati.
Juliana tak faham. Semua orang pun tak akan faham apa yang sedang dirasanya kini. Kalau dulu Balkish, sekarang giliran Dinie. Hanya gadis itu yang mahu ditumpahkan segala rasa yang tersimpan di benaknya kini.
Dia cuma mahu gadis itu, bukan Juliana atau sesiapa sahaja. Dan andai tiada lagi ruang untuk dia bersama gadis itu, dia rela untuk selamanya tak berteman.
Wanita yang duduk setentang dengan dia dipandang tak berperasaan. Dan sememangnya Dhani begitu, perasaannya hanya untuk Dinie. Gadis mentah yang meninggalkan dia lebih empat tahun dulu. Tapi itu empat tahun dulu dan dia pasti, gadis ‘cinta monyet’ yang disebut Juliana tadi, tentunya sudah menjadi semakin dewasa.
“Suka hati youlah! I cuma nak tolong you lupakan budak tu, budak yang hampir musnahkan keseluruhan hidup you. Kalau you rasa you masih nak kenang dia. Just go with it! I dah malas nak kata apa dah!”
Juliana sudah kehabisan kata. Dan kalau itu mahunya Dhani, dia terpaksa akur. Akur dan membiarkan Dhani terus tenggelam dengan dunia cinta tak berbalasnya itu.
Hati mula terdetik, sampai bila dia harus menunggu untuk Dhani tunduk dan melayan dia seperti pasangan itu.
Ah! Lelaki buta hati seperti Dhani, mana pernah fikirkan perasaan perempuan seperti dia. Yang hinggap dan bermastautin di hati lelaki itu cuma Dinie, Dinie yang menyekat peluang untuk dia memiliki cinta lelaki itu! Jengkel Juliana tak terluah.
“Kenapa dengan you ni? I tak cakap apa-apa pun, yang nak mengaruk serupa perempuan meroyan kenapa?”
“You tu dah tua tau Jue, tak elok merajuk, serius nampak buruk! Kedut semua timbul!” Gelak Dhani terhambur, menerbitkan senyum di bibir wanita di hadapannya itu. Melayan mood baik Dhani yang sudah muncul.
“So, I sorang yang tualah? I sorang yang meroyanlah?!” balasnya, sengaja mahu menceriakan semula suasana.
“Lelaki ni lain sikit. Untuk kami kaum lelaki ni, life begin at forty tau! Jadi jangan cuba nak ingatkan I tua lagi lepas ni!” Dhani membetulkan kata-kata Juliana tadi. Tak nak mengaku diri tua!
Ya walaupun usianya bakal menjejak ke angka 40-an beberapa tahun lagi, tapi pada zahirnya masih kelihatan kurang dari angka itu. Dan apalah sangat usia, kalau semua itu hanya sekadar angka.
“Perasan! Tapi I terpaksa mengaku yang I kalah dengan you. Ini ikhlas, jujur bukan sebab nak bodek, you nampak lebih muda dari usia kita. Dan I suka cara you Dhani. Apa-apa sahaja tentang you. Body you, bibir seksi you tu semua I suka!” Pujian Juliana melambung, menjadikan senyum Dhani semakin luas.
“I dah kata kan tadi.”
“Nak perasan mudalah tu!” Cebik bibir Juliana, geram bila Dhani sudah pandai untuk tersenyum nakal. Tak menung seperti tadi.
“Well...” balas Dhani dengan senyum sengetnya yang mampu mendiamkan sesiapa, lebih-lebih lagi Juliana Rose.
“Menyampah! Sudahlah, makan. Spaghetti you tu takkan habis kalau you terus menung. I membebel sebab I sayang you Dhani. I tak nak life you hancur disebabkan seorang perempuan, atau lebih tepat ‘budak hingusan’ tu. Tak guna kenang orang yang pergi tinggalkan you, sedangkan masih ramai perempuan dekat luar tu menunggu you.”
Juliana dengan ayat dua serampangnya. Menasihat dan dalam masa yang sama mencari peluang untuk Dhani menempatkan dia di sebahagian daerah kecil hati lelaki itu.
Itupun kalau dia masih ada peluang. Sedar Juliana, tahu tak mudah untuk lelaki itu melupakan cinta keduanya. Buktinya, sudah lebih tiga tahun dia cuba untuk mendekatkan diri dengan lelaki itu dan hasilnya?
Hampa! Dhani kekal dengan cinta monyetnya!
“Dinie. Nama ‘budak hingusan’, ‘cinta monyet’ dan whatever yang you sebut tadi tu, Dinie. Please la Jue, tolong hormati privacy I. Siapa yang I nak fikir, siapa yang I nak kenang, itu hak I dan you tak perlu sibuk.” Dhani kembali sentap, kata-kata Juliana sedikit sebanyak menyentap hati lelakinya.
“Whatever!” Juliana cebik bibir. Sakit hati bila usahanya mahu Dhani melupakan gadis itu dipandang ringan lelaki itu.
“I rasa I dah lewat. Petang ni ada meeting dengan pihak pengurusan sekolah tempat charity project I tu.” Dhani mengelak untuk berlama-lama. Kalau boleh mahu segera beredar kerana masih banyak kerjanya tertangguh. Tambahan misi untuk kembali mendapatkan hati gadis itu baru bermula. Dan dengan alasan itu juga dia kerap muncul di sekolah tempat Dinie mengajar.
Kata orang, kalau tak nampak orang, nampak bumbung sekolah pun sudah cukup untuk dia melepaskan rindu!
“Sejak dua menjak ni you kerap ke sekolah tu kan, Dhani?” Juliana yang masih belum tahu kisah pertemuan Dhani dan gadis dambaannya itu.
“Nama pun kerja dan...” Tak diteruskan ayat, pada Dhani tak ada perlu untuk Juliana tahu semua tentang misinya.
“Habis makan you balik sendiri, boleh?”
“I ikut. Dan you tak boleh cakap tidak sebab I takkan balik dengan teksi.” Putus Juliana, sebelum meneruskan suapan. Membuatkan Dhani angkat bahu tanda reda. Menurut sahaja kehendak wanita seusianya itu.
an."

Dia diingatkan lagi. Terbang semula fikiran. Mencari di mana silap sehingga dia tak mampu membuka hatinya untuk wanita lain. Dan budak hingusan itu juga yang dia nanti-nantikan kehadirannya.
“Long,” panggil Dhani serius, memalingkan Hajah Kamaliah yang tadinya berjangkit menung si adik.

“Milah yang Long cakap tu, cantik tak?” tanya Dhani berseloroh, sebelum gelak dua beradik itu bergema di segenap ruang dapur. Melenyapkan suasana sedih yang dicetuskan Hajah Kamaliah tadi.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget