Saturday, 12 December 2015

BAB 4 : BILA PAPA JATUH CINTA



BAB 4
DERAP stiletto yang masuk ke ruang rehat pejabatnya cuma diperhati tanpa perasaan. Tahu dah siapa yang ‘rajin’ melawatnya petang-petang begini kalau bukan Juliana. Juliana yang masih belum pulang ke negara tempat dia bermastautin.
Dhani duduk dan bersandar sehabis mesyuarat bersama pengurus projek syarikatnya selesai. Lama dia diperhati teman seusianya itu. Senyum Juliana tidak dibalas, sebaliknya dia merenung wajah wanita anggun itu dengan pandangan kosong.
Kosong? Fikirnya. Kosong yang membawa erti tiada tersimpan apa-apa perasaan. Cuma menganggap Juliana tak lebih sebagai teman. Teman yang selalu ada waktu dia senang atau susah.
Bertahun wanita itu menanti, menanti untuk dia buka hati dan menerima wanita itu masuk ke dalam hatinya, tapi Dhani?
Cukuplah Balkish sorang. Detik hati kecilnya, tak mampu menipu akal yang turut sama mahukan pemilik nama Adinie Syifa. Bukan sahaja Balkish yang pergi selepas Najla dilahirkan dulu.
“I dah nak balik. You ada nak cakap apa-apa? Nak cakap yang you bakal rindukan I, mungkin…” Perlahan Juliana menghabiskan ayat. Mengharapkan Dhani turut masuk ke dalam perasaannya waktu itu.
Dhani masih begitu, angaunya masih belum hilang, ditambah dengan pertemuan semulanya bersama Dinie beberapa hari lepas menambah rasa tak tenteram hatinya, dua puluh empat jam kalau boleh mahu jadi penunggu sekolah. Dan apa yang lebih parah, dia sudah mula tercari-cari kelibat Dinie, tanpa gadis itu perasan dia sedang dalam pemerhatiannya!
“Dhani, I selalu harap yang you akan tahan I dari pulang ke sana. Macam cerita-cerita yang I selalu tengok dalam siri di tv tu. Si jejaka kejar si gadis di airport. Berjanji yang mereka takkan berpisah. Sweet, kan Dhani?” Juliana bersuara lagi.
Tapi di pihak Dhani, Cuma ada panahan mata yang langsung tidak menunjukkan dia sedang berminat dengan apa yang sedang Juliana katakan. Nampak bosan lagi ada.
“Lupakanlah apa yang I cakap tadi, Dhani. I have to go and you please take care, okay?” Juliana tak pernah lupa untuk mengingatkan lelaki itu walau hatinya sedang kecewa.
“Flight you malam ni, kan? I hantar?” Dhani menawarkan diri. Kalaupun tak mampu bahagiakan wanita itu dengan cinta, sekurang-kurangnya dia boleh menceriakan Juliana dengan perlawaannya itu.
“Sungguh?” Juliana hampir tidak percaya. Setahu dia Dhani bukan nak melayan sangat pun karenahnya sebelum ini.
 “Sungguh, lagipun I ada hutang nak bawa you pergi shopping, kan? Okey, sebelum you balik I bayar semua hutang tu.” Dhani terus melayan Juliana dengan cerita cinta tak berbalasnya itu.
“Chanel? LV?” Juliana sudah membayangkan beg tangan keluaran terbaru yang diidam. Sudah bersedia untuk membeli-belah sebelum dia pulang ke Australia dan yang paling penting, Dhani yang bayar!
“Boleh, sekejap lagi kita pergi. You bagi I sepuluh minit.”
“Sekarang please? I dah tak sabar nak shopping. Dengan you Dhani...” Suara Juliana merayu-rayu.
“I solat dulu, you tunggu sini, atau you…nak solat sekali?” Meleret suara Dhani, tak lupa untuk mengajak Juliana mengerjakan suruhanNya.

Senyum ikhlas dia lontar pada Juliana yang sudah terpisat-pisat. Mencari idea untuk menolak perlawaannya.


No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget