Saturday, 11 October 2014

Prolog : MAIN-MAIN CINTA - HANA EFRIENA



    DAHI ku kerut untuk beberapa saat. Wajah cantik Qalsum aku pandang penuh sabar. Minah ni biar betul? Takkanlah mamat playboy a.k.a buaya darat yang dia maksudkan tu...
     “Som...”
Pap! Tak sempat aku nak berbicara terus, bahuku sudah pun menerima habuan daripada Qalsum. Boleh tahan perit, okey?
    “Kau ni apahal? Sakit, tahu?” Bahu yang masih lagi terasa perit aku usap halus. Qalsum bagi jelingan maut.
    “Berapa kali aku nak pesan ni?” Qalsum dah cekak pinggang. Wajah cantik berketurunan Cina ini pun dah berubah merah.
Minah ni... kalau marah, tona wajah pun berubah sekali. Maklumlah, muka putih melepak macam tu. Tak macam aku. Aku ni bukanlah dalam kategori hitam. Tapi, kurang sikit cerah daripada Qalsum. Tapi, ramai puji cakap aku lawa. Tambah-tambah dengan lesung pipit yang aku ada ni.
Opss... kau orang jangan salah sangka pula. Kecantikan anugerah Allah ni tak pernah lagi aku gunakan untuk mempermainkan mana-mana kaum Adam. Setakat nilah. Esok-esok belum tahu sebab...
    “Mengelamun!” sergah Qalsum. Terangkat sedikit bahu aku.
   “Mana ada...” dalih aku cepat. Qalsum tayang senyum sindir. Senyuman yang sangat menjengkelkan.
    “Apa? Tak puas hati?” Aku soal dengan riak tak bersalah.
Aku nampak tangan Qalsum dah mula bergerak laju nak mencari mangsa. Tapi, silaplah dia kalau kali ni aku nak biarkan aje mana-mana anggota tubuh aku menjadi mangsa dia.
    “Tangan tu behave sikit.” Jari naik melentik. Qalsum berdecit.
    “Panggil aku, Qay. Diulang, Qay.” Suara serius Qalsum menujah telinga aku. Terpana aku untuk seketika sebelum senyuman mula merekah di bibir. Pasal nama rupanya.
    “Kau ni tak reti bersyukur, tahu? Mak bapak bukan main letak nama elok-elok, Qay juga yang kau minat...” bebel aku lalu duduk kulabuhkan pada bangku. Qalsum jeling aku lagi. Tak lama, dia turut labuhkan punggung di sebelah aku.
     “Sekarang ni kau nak cakap pasal nama aku ke kau nak cakap pasal mamat hujung sana nun?” Qalsum muncung bibir pada sesusuk tubuh tegap yang sedang bercakap dengan seseorang. Aku talakan pandangan pada arah muncung Qalsum.

Raed Zayaz. Lelaki kacukan Melayu-Arab itu memang tampak sempurna sekali. Ini kali pertama aku melihat dia. Itu pun setelah dikenalkan oleh Qalsum a.k.a Qay. Kononnya...
    “Som…”
    “Qay!” jerkah Qalsum masih terkawal. Aku tarik muncung sedepa.
   “Ya-ya… Qayyyy.” Sengaja aku leretkan suara. Memerli dia yang pastinya. Qalsum senyum bangga selepas itu. Sukalah tu orang panggil dia macam tu.
   “Haa... nak cakap apa tadi?” soal Qalsum kemudiannya. Aku hela nafas yang mula terasa tersekat-sekat.
     “Betul ke nak buat macam ni?” Aku soal Qalsum dengan pandangan serba-salah.
Qalsum pandang aku penuh curiga.
    “Jangan cakap kau nak tarik balik. Kau dah setuju tadi...” Wajah cuak Qalsum tayang depan aku. Aku kebam bibir sendiri. Bukanlah macam tu…
      “Tak adalah sampai nak mungkir janji. Tapi...”
      “Tapi, apa?”
     “Aku tak sampai hatilah, Qay...” Aku luahkan rasa yang sedang menular dalam hati. Qalsum herotkan bibir.
      “Kau dah tangkap cintan ke?” Kening Qalsum terjungkit tinggi. Tanda dia sedang menduga aku.
Aku jegilkan biji mata. Jatuh cinta? Dalam masa tak sampai satu jam? Gila!
       “Gila!” Terluah kata-kata itu di bibir aku.
      “Tahu... kau tu kan hati beku...” sindir Qalsum sedas. Aku mulalah rasa panas. Huih... ini dah lebih.
      “Kau pernah tak makan penampar aku sebelum ni?” Aku soal dia lagak kak long. Qalsum mencemik.
      “Kalau tak pernah pun, kau sanggup ke nak letak tangan dekat pipi kawan baik simpul mati kau ni?” Qalsum masih tak habis menguji. Sesekali kening dia terjungkit-jungkit.
Huh, sakit jiwa aje tengok!
    “Sanggup ke tak sanggup belakang kira. Kalau aku dah marah, aku pakat langgar aje...” Aku bagi amaran. Tapi, senyuman sinis tetap bergayutan pada bibir Qalsum.
Sahlah... dia tak percaya omongan aku.
    “So... Shazia Thahirah, kau masih nak teruskan ke tak ni?” Suara Qalsum masih lagi bertanyakan soalan sama.
Aku toleh wajah Qalsum. Bersilih ganti dengan wajah si dia yang sedang kusyuk berbual di hujung sana.
    “Tak kira kerja gila ke ni?” Aku tetap ragu-ragu. Qalsum hela nafas panjang.
    “Lagipun, aku tengok dia macam baik...” tukas aku lagi. Kali ni, aku nampak Qalsum dah mendengus tak puas hati.
Yalah... aku puji orang yang dia tengah sakit hati... memanglah saja cari nahas jawabnya.
    “Luaran buaya darat memang macam tu. Baik, sweet talker, penyayang... lembut gigi daripada lidah...” cemuh Qalsum dalam nada geram. Aku nampak dia siap kacip gigi lagi.
    “Kenapa kau benci sangat dekat dia tu?” Soalan cepumas untuk Qalsum. Serta-merta pandangan Qalsum berkalih pada aku.
      “Dia tu sepupu aku...”
   “Sebab sepupu lagilah tak logik kalau kau nak kenakan sepupu kau sendiri...” Aku ingatkan dia.
     “Memang patut pun. Semua perempuan dia nak test market. Menyampah, tahu?” Tangan Qalsum genggam kuat.
      “Ni kes dia main-mainkan Nairah ke?”
Qalsum angguk.
    “Sebab dia tulah, tak pasal-pasal aku dapat simbahan percuma daripada minah tu. Manalah aku tahu Abang Raed tu tak serius lagi kali ni...” Qalsum dah mula pada sesi luahan perasaan.
      “Habis... aku tak ada pilihanlah ni?” soal aku untuk kesekian kalinya.
      “Zia... kalau kau sanggup game Abang Raed aku tu, aku tanggung belanja kau dekat kampus untuk dua bulan ni. Deal?”
Aku gigit bibir sendiri. Tawaran yang menarik. Lagipun poket aku memang tengah kering. Nak meminta pada abang long, aku rasa tak tergamak. Tambahan lagi, abang long sendiri ada keluarga yang perlu ditanggung.
Nak minta pada umi dan abah? Lagilah aku tak sanggup. Umi dan abang tu kerja apalah sangat. Harapkan hasil kebun getah kami saja.
Kepala yang masih bertudung aku garu perlahan. Benar-benar tersepit.
    “Dia bakal lecturer kita, Qay...” Aku nak Qalsum berfikir dua kali.
Memang Raed itu bakal menggantikan kelas Dr. Zahra yang mula cuti bersalin mulai minggu depan. Bermakna selama dua bulan aku bakal berjumpa dengan Raed Zayaz di dalam kelas. Sebagai seorang pelajar dan pensyarah!
Tapi, nampaknya Qalsum tetap takkan berganjak kali ni. Nampak jelas muka dia mencerut bila aku ungkit pasal title seorang Raed Zayaz dalam kampus kami ini.
    “Aku tak nak jawapan negatif, Zia...” Qalsum sekali lagi bagi amaran.
Bahuku yang tegak sudah mengendur. Aku memang tak ada pilihan!
    “Yalah-yalah... aku setuju.” putus aku akhirnya. Tak sampai seminit, tubuh aku dah lemas dalam dakapan Qalsum.
Bukan main kejap lagi dia peluk aku. Sampai terkapai-kapai aku dibuatnya. Qalsum ni memang otak gila-gilalah!
Dalam kami sibuk duk berpeluk di tengah alam, Qalsum dah leraikan kembali bila satu pesanan ringkas masuk ke dalam inbox.
    “Siapa?” Sepatah aku soal.
    “Mak aku mesej, dia dah tunggu kat depan tu. Aku dah lambat ni, Zia. Apa-apa hal, malam ni aku telefon kau. Kita bincang next step...” Kelam-kabut Qalsum minta diri. Aku pula hanya mampu memandang tingkah Qalsum yang sedang berlari anak itu.
Hari ni Qalsum pulang bermalam di rumahnya. Katanya ada makan-makan sikit. Nak berkumpul semua keluarga. Maka, tinggallah aku terkontang-kanting seorang diri. Ai... nasib-nasib.


No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget