Monday, 6 January 2014

Kerana Aku Sayang Kau - Bab 1 - 4



BAB 1

            Skrin telefon bimbit miliknya dipandang lama. Hatinya dipagut sayu. Berkali-kali mesej yang tersimpan di dalam peti inbox nya dibaca. Malah, bagaikan sudah dihafal satu demi satu perkataan yang terkandung di dalam mesej ringkas itu. Meskipun mesej itu bagaikan sudah sebati dalam mindanya namun hatinya tetap tersentuh setiap kali membacanya.
            Dua bulan sudah berlalu. Selama dua bulan jugalah mesej itu masih setia menetap dalam peti inbox telefon bimbitnya. Tetapi entah kenapa dia masih tidak mahu untuk memadamkan mesej yang mengguris hati perempuannya. Mungkin kerana dia mahu mengingatkan dirinya sendiri. Mungkin dia mahu diri sendiri menerima hakikat. Hakikat yang hubungan antara dia dan Fahmi sudahpun berakhir.
            Sampai hati Fahmi meninggalkan dia di saat-saat akhir persekolahan. Ketika rakan-rakan lain sedang bergembira meraikan kertas terakhir peperiksaan SPM, dia menerima pesanan ringkas dari kekasih hatinya. Sangkanya Fahmi ingin meraikan kegembiraan ini bersama saat terpandang mesej Fahmi yang masuk tetapi...
            Dia mencari Fahmi. Mencari pemuda itu di merata-rata tempat namun Fahmi pergi meninggalkannya. Tanpa sebaris kata, tanpa sebarang pesanan...pemuda itu terus menghilangkan diri.
            Tergamak Fahmi meninggalkannya tanpa sebab. Tergamak Fahmi membuatkan dia tertanya-tanya tanpa jawapan. Apakah sebabnya Fahmi ingin memutuskan hubungan mereka? Apakah kesalahan yang dia lakukan sehingga Fahmi tidak mahu bersemuka dengannya walaupun untuk mengucapkan selamat tinggal? Benci benarkah Fahmi dengan dirinya? Tetapi..kenapa? Kenapa?
            Namun, persoalan yang kerap menerjah mindanya terjawab seminggu sebelum dia melanjutkan pelajaran ke Kolej Putra di dalam jurusan perubatan. Dia bertembung dengan Fahmi di bandar bersama seorang gadis di sisi pemuda itu. Begitu mesra berjalan bersama sambil berpimpin tangan. Gelak tawa serta kebahagiaan terpancar di wajah keduanya.
            Oh Tuhan. Dia tidak kuat menghadapi situasi itu. Balik saja dari bandar, air matanya turun mencurah-curah. Dia cuba untuk menjadi seorang gadis yang kuat namun sayangnya terhadap Fahmi membuatkan dia lemah. Lemah hati dan perasaan.
            Berkali-kali dia menasihati diri sendiri. Mengapa perlu dia menangis untuk lelaki yang telah melukai hatinya? Mengapa perlu bersedih untuk orang yang sudah membuat dia menderita? Mengapa  perlu mengharapkan kasih pada yang tak sudi?
            Namun, dia tidak mampu untuk menidakkan rasa sedih itu. Dia tidak mampu menepis rasa kecewa yang bertandang. Ternyata dia masih bersedih untuk lelaki yang telah membuat dia menderita. Malah, dia masih mengharapkan agar Fahmi kembali, menyinari hubungan mereka seperti dulu. Dia masih menanti pemuda itu kembali kepadanya.
            Tetapi…semuanya sudah berakhir. Fahmi sudah tidak menyayangi dirinya lagi. Fahmi sudah ada pilihan hatinya sendiri. Dan dia..
            Dia tidak sepatutnya mengharapkan lagi pemuda itu.
            Pantas dia meletakkan telefon bimbitnya di tepi katil. Matanya dipejamkan. Terasa air hangat mengalir, jatuh membasahi pipinya. Ternyata perpisahan itu masih lagi terasa kesakitannya.
                                                            **********
            “Hani!”
            Hani tersentak apabila tangannya disiku. Segera dia berpaling. Kelihatan Julia yang berada di sebelahnya merenung tajam ke arahnya. Dia tidak pasti kenapa Julia berwajah begitu. Segera dia menoleh pula ke arah Syasya yang duduk berhadapan dengannya dan kemudian mengangkat kening tanda bertanya. Syasya tidak menjawab. Hanya senyuman yang menghiasi wajah manis gadis itu.
            “Kenapa?” tanya Hani sambil pandangannya di halakan ke arah Julia.
            “Kenapa apa?’ soal Julia kembali. Pura-pura tidak tahu.
            “Kenapa kau pandang aku lain macam saja?” tanya Hani lagi.
            Julia mengeluh.
            “Kau buat apa tadi?” soal Julia tanpa menjawab soalan Hani.
            Study,” jawab Hani ringkas.
            “Kalau study, tak mungkin kau tak dengar aku panggil kau. Kau tahu tak dah dekat sepuluh kali aku panggil. Itu belum kira Syasya yang panggil. Nasib baik kita kat perpustakaan. Kalau tidak, dah lama aku jerit nama kau kuat-kuat sambil bagi penumbuk sebiji,” bebel Julia panjang lebar.
            Hani terdiam seketika. Julia dan Syasya memanggil namanya? Tak dengar pun!
            “Berangan lagilah tu,” sindir Syasya pula.
            “Tak..aku..aku..”
            Erk..nak bagi alasan apa pula ni? Takkan aku nak kata aku study maut sampai tak dengar panggilan dia orang yang jaraknya tak sampai sekaki? Dan..tak mungkin aku akan memberitahu perkara sebenar. Aku sedang memikirkan tentang Fahmi. Insan yang telah memberikan aku kegembiraan dan insan itu jugalah yang memberi aku penderitaan. Aku sedang mengimbas kenangan manis antara kami. Sungguh! Bukan mudah untuk melupakan pemuda itu.
            “Hello!” Julia menjentik jarinya di hadapan muka Hani menyebabkan sekali lagi lamunannya terbang dibawa dek angin.
            “Sudahlah tu Julia. Jomlah kita pergi lunch. Kalau nak tunggu minah seorang ni, sampai petang pun kita tak makan nanti,” kata Syasya sambil bangun dari kerusinya.
            Julia menuruti jejak Syasya, menyusun buku-buku yang bersepah di atas meja lalu terus bergerak.
            “Eh geng, tunggulah aku,” dengan kelam kabut, Hani terus saja mengambil buku-buku miliknya lalu melangkah mengekori Syasya dan Julia dari belakang.
            Beberapa meter keluar dari perpustakaan, Hani berhenti sambil menepuk dahinya. Julia dan Syasya berpandangan sesama sendiri.
            “Kenapa?” tanya Syasya apabila melihat perilaku Hani yang seakan-akan blur hari itu.
            “Ini semua kau orang berdua punya pasal,” bebel Hani.
            “Kenapa? Apa yang kita orang dah buat?”
            “Pasal kau orang cepat sangat nak pergi lunch, aku terlupa nak pulangkan buku ni. Sudahlah hari ini tarikh akhir pemulangan buku ni,” rungut Hani sambil menunjukkan buku rujukan Patologi yang setebal hampir seribu mukasurat itu.
            Julia mengeluh. Sudahlah perutnya terasa lapar. Ada juga yang melengah-lengahkan sesi mengisi perut ini.
            “Macam nilah. Kau orang berdua pergi makan dulu. Nanti aku datang. Kalau boleh ambilkan nasi aku sekali. Lauk apa-apa saja. Tapi kalau ada kerang rebus, ambil banyak sikit ya,” pesan Hani sambil tersenyum-senyum.
            “Okaylah. Kalau macam tu, kita orang pergi dulu. Cepat sikit. Kalau lambat, aku baham semua kerang rebus kau tu,” sahut Syasya dengan wajah yang selamba.
            Hani cepat-cepat melangkah kembali menuju ke perpustakaan. Sebaik sahaja selesai memulangkan buku rujukan tersebut, dia segera menuju ke kafeteria. Namun, tiba-tiba langkahnya menjadi perlahan. Perutnya yang tadi berbunyi minta diisi, seakan sudah terhenti iramanya. Hatinya tiba-tiba dipagut hiba. Sekali lagi dia teringatkan Fahmi.
            Ah! Bukan mudah untuk melupakan segala kenangan indah bersama Fahmi. Bukan dia tidak berusaha. Bukan dia tidak mencuba, tetapi semakin dia mencuba, kenangan itu semakin mendekati dan terus memaksa dia untuk memikirkan pemuda itu.
            Apa yang Fahmi sedang buat sekarang?
            Bahagiakah Fahmi dengan gadis pilihannya itu?
            Masih ingatkah Fahmi akan dirinya?
            Masih adakah sisa rindu Fahmi akan dirinya saat ini?
            Oh Tuhan! Berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi semua ini.
            Langkah Hani terhenti. Dia memejamkan mata. Cuba mengawal air mata dari terus tumpah. Dia menarik nafas dalam-dalam dan tiba-tiba..
            “Ops!”
            Hani terjatuh apabila tubuhnya dilanggar. Habis berterabur buku yang dipegangnya. Seketika dia mengaduh sakit. Beberapa saat kemudian, dia bangun sambil menepuk-nepuk tangannya yang berdebu.
            Wajah pemuda di hadapannya itu direnung. Pemuda yang melanggarnya itu hanya diam. Sepatah pun tidak bersuara apatah lagi untuk memohon maaf.
            Huh! Sudahlah langgar orang. Tak minta maaf langsung. Lepas tu tunjuk muka sombong pulak. Macamlah aku pula yang bersalah dalam hal ni.  Bisik Hani dalam hati.
            Keadaan sepi seketika. Tiada tanda-tanda pemuda itu ingin memohon maaf. Jadi, Hani segera memulakan bicara. Malas dia untuk melayan kerenah pemuda sombong itu.
            “Kalau awak tak nak minta maaf tak mengapalah. Tapi, saya dah maafkan awak,” ujar Hani selamba lalu melangkah pergi dari situ.
            Harap muka saja hensem tapi perangai…
                                                                                    **********
            “Kenapa lambat?” tanya Julia sebaik saja Hani menarik kerusi dan duduk berhadapan dengannya.
            “Komputer buat hal masa aku nak pulangkan buku tadi,” dalih Hani. Malas dia nak bercerita tentang pemuda sombong itu. Nanti banyak pula yang Syasya dan Julia tanyakan. Lagipun, bukan penting pun!
            “Ni, kerang rebus kau. Nasib baik cepat, kalau tak kau boleh makan kulit sajalah,” ujar Syasya sambil menyedut air sirap kegemarannya.
            Terliur Hani melihat kerang rebus di hadapannya. Memang kerang rebus merupakan salah satu makanan kegemarannya. Kalau hari-hari makan kerang rebus pun dia tidak kisah.
            Hani segera menikmati makanan di hadapannya. Nasi putih berlaukkan kerang rebus, sayur kangkung goreng, ikan masak sambal membangkitkan seleranya. Laju saja dia menikmati makanan sambil mendengar perbualan dua sahabat yang duduk bertentangan dengannya.
            “Kau pun tahu pasal dia?” tanya Syasya kepada Julia.
            “Mestilah aku tahu. Semua orang kat sini tahu pasal dia,” sahut Julia.
            “Wah, dia memang betul-betul glamor. Dahlah hensem, kaya pula tu,”
            “Hmm, untunglah siapa perempuan yang dapat jadi makwe dia,”
            Perbualan Julia dan Syasya menarik minat Hani. Siapa yang di maksudkan oleh rakan-rakannya itu? Siapa yang di katakan glamor, kacak dan kaya itu?  Kenapa dia boleh ketinggalan ini? Syasya dan Julia ini pun satu. Bercerita berdua saja. Bagaikan dirinya tidak wujud di situ. Tidak adil langsung!
            “Kalaulah aku dapat jadi makwe dia..wah, bestnya,” kelihatan Syasya sedang berkhayal dapat mendampingi putera idaman. Matanya dipejam dengan tangannya digenggam erat. Fuh! Berangan.
            “Sya, kau jangan mimpilah. Tak ada orang yang berani nak dekat dengan dia apatah lagi nak jadi awek dia,” kata-kata Julia mematikan angan-angan Syasya. Terasa istana yang di impikan sudah hancur berkecai.
            “Tapi…kalau tak cuba tak tahu kan?” duga Syasya.
            “Kau berani?” Julia cuba mencabar.
            Soalan Julia membuatkan Syasya terdiam. Berkerut-kerut dahi Syasya memikirkan jawapan yang harus diberikan untuk soalan Julia. Jawapan yang mudah. Ya atau tidak. Tapi, itupun Syasya tak mampu jawab.  Dan di kesempatan itu, Hani mencelah.
            “Nanti..nanti..nanti..korang cerita pasal siapa ni ha?” tanya Hani ingin tahu siapa lelaki yang dipuja-puja Syasya dan Julia itu.
            “Kau tak tahu?” tanya Syasya sambil merenung tepat ke arah Hani.
            “Kau tak cakap manalah aku tahu,”
            “Tuah Iskandar,” ujar Syasya separa berbisik.
            “Tuah Iskandar?”
            “Syyyyyyhhh,” Syasya meletakkan jarinya ke bibirnya menunjukkan isyarat agar suara di perlahankan apabila menyebut nama pemuda itu. Kemudian, Syasya memandang ke kiri dan kemudian ke kanan. Hani turut berbuat demikian. Nasib baik tiada mata yang memerhati ke arah mereka. Tetapi..apa yang tidak kena dengan nama itu sehinggakan Julia dan Syasya takut perbualan mereka di dengari orang?
            Hani mengerutkan dahinya. Kenapa tak boleh sebut kuat-kuat nama pemuda itu? Bahaya sangatkah kalau di dengari orang?
            “Ya, Tuah Iskandar. Kau tak pernah dengar?” tanya Syasya lagi.
            Pantas Hani menggelengkan kepala.   
            “Kau ni slow lah, Hani. Orang yang paling glamor kat kolej kita ni pun kau tak kenal,” ujar Julia.
            “Manalah aku tahu. Aku ke hulu ke hilir dengan korang berdua saje. Kalau korang tak cerita, manalah aku nak tahu,”
            “Hani, aku pun berkawan dengan korang berdua juga tapi aku taklah ketinggalan zaman dalam bab-bab macam ini,”
            Hani mencebik. Adakah kerana tidak mengenali lelaki yang bernama Tuah Iskandar itu di anggap ketinggalan zaman? Tak masuk akal langsung!
            “Okay..okay..Apa hebat sangat tentang Tuah Iskandar tu?” tanya Hani sambil memperlahankan suaranya apabila menyebut nama Tuah Iskandar.
            “Dia pelajar senior tahun akhir jurusan pengurusan perniagaan. Anak orang kaya. Hensem pula tu. Rupa dia ala-ala Farid Kamil sedikit. Aku rasa, dalam kolej ni, dialah lelaki yang paling hensem sekali,” ujar Julia sambil mengerdip-ngerdipkan matanya. Gedik sungguh!
            “Dia tu memang glamor kat kolej ni. Ramai student perempuan minat kat dia,” celah Syasya pula. Nampaknya kedua sahabatnya itu berlumba-lumba menceritakan tentang Tuah Iskandar. Glamor sungguh Tuah Iskandar itu.
            “Kau orang pernah tengok dia ke?”
            “Pernah, tapi mampu tengok dari jauh aje,”
            “Mampu pandang dari jauh? Maksud kau,”
            “Walaupun dia hensem, kacak, glamor…tapi tak seorang pun berani tegur dia. Baik lelaki mahupun perempuan, semua tak berani nak bertegur sapa dengan dia,”
            “Kenapa?”
            “Sebab, dia tu gangster,”
            “Gangster?”
            “Syyyhhh”
            Kelam kabut Julia dan Syasya mengawal keadaan apabila suara Hani melepasi tahap yang sepatutnya. Bimbang perbualan mereka di dengari apatah lagi yang melibatkan Tuah Iskandar.
            “Kolej kita ada gangster?” tiba-tiba bulu roma Hani berdiri tegak. Teringat dia akan filem KL gangster, Evolusi KL drift dan pelbagai filem-filem gangster yang ada di pawagam. Huh! Semuanya ganas-ganas. Siap dengan pistol, pisau, parang..
            “Dengar cerita, Tuah Iskandar ada geng-geng motor kat luar kolej. Sebab tu budak-budak tak berani nak dekat dengan dia. Budak-budak perempuan yang suka dia, hanya mampu pandang dari jauh sajelah,”
            “Pernah sekali seorang budak kolej kena pukul dengan geng-geng Tuah Iskandar. Semua berpunca apabila budak tu terlanggar motor Tuah Iskandar. Masa tu budak tu tak tahu siapa Tuah Iskandar. Jadi, budak tu mengamuk marahkan Tuah Iskandar. Malam itu juga budak tu kena pukul sampai masuk hospital,”
            Bulat mata Hani mendengar cerita Syasya. Sampai begitu sekali?
            “Pendek kata, kalau nak selamat jangan ada kaitan langsung dengan Tuah Iskandar,”
            Hani mengeluh. Minta di jauhkan dari semua itu. Kalau boleh, mengenali Tuah Iskandar pun dia tidak mahu. Takut pula dia apabila mendengar cerita Julia dan Syasya. Gangster? Siapa yang tidak takut? Lebih-lebih lagi perempuan seperti dia. Penakut dan tidak kuat semangat. Kalau jumpa Tuah Iskandar, pasti dia akan buka langkah seribu.
            Tiba-tiba Hani mengerutkan dahinya. Matanya tajam memandang ke arah Julia dan Syasya. Julia mengangkat kening tanda bertanya kenapa Hani buat muka macam tak puas hati.
            “Dah tahu dia tu teruk, kenapa masih nak suka lagi?”
            “Sebab dia tu hensem sangat,”
            Hani mengeluh kecil. Hanya kerana hensem saja? Tak masuk akal! Memang Julia dan Syasya sudah tidak betul.
            “Wei..kau orang..” Julia tiba-tiba bersuara. Perlahan separuh berbisik.
            “Kenapa?” tanya Hani acuh tak acuh.
            “Itu, Tuah Iskandar,”
            Hani pantas menoleh ke belakang namun cepat-cepat Julia menegah.
            “Kenapa?”
            “Janganlah nampak sangat kau nak pandang dia. Cover lah sikit,”
            “Tak boleh ke?”
            “Kalau dia perasan, teruk kita nanti,”
            Hani mencebik. Nak pandang pun kena sembunyi-sembunyi. Gangster besar betul ni! Namun, Hani ikutkan juga nasihat Julia. Untuk keselamatan, apa salahnya. Tak kena bayar pun. Hani curi-curi pandang ke belakang. Ingin sekali melihat wajah pemuda yang di katakan glamor dan kacak di kolej itu.
            “Dia…yang tengah-tengah tu,” bisik Julia perlahan.
            Dan saat matanya melihat pemuda itu, jantungnya berdegup kencang.
            Diakah Tuah Iskandar?

BAB 2

            Hani merebahkan tubuhnya di atas katil. Matanya merenung kipas yang ligat berpusing. Udara nyaman dari kipas memenuhi ruang bilik. Bilik yang tadinya panas menjadi sedikit sejuk. Namun, udara sejuk itu tidak mampu membuatkan dirinya tenteram.
            Aduh! Lepas satu masalah, satu lagi masalah lain yang muncul.
            “Huh!” Hani melepaskan satu keluhan yang berat.
            Masalah yang lama belum selesai, kini dia terpaksa berdepan dengan masalah baru. Baru saja dia ingin membuka buku baru, hidup dengan aman dan tenteram…tetapi...
            Aduh!
            Benarkah pemuda yang dilihat di kafeteria sebentar tadi adalah Tuah Iskandar? Pemuda yang telah melanggar dia semasa dalam perjalanan pulang dari perpustakaan itu adalah Tuah Iskandar? Pemuda yang berwajah sombong itu Tuah Iskandar? Pemuda yang dia perli kerana tidak mahu meminta maaf itu Tuah Iskandar? Tuah Iskandar, pemuda paling kacak dan glamor di Kolej Putra? Tuah Iskandar,  salah seorang ahli kumpulan gangster di Kuala Lumpur ini? Benarkah?
            Kalau nak selamat, jangan ada apa-apa kaitan dengan Tuah Iskandar.
            Kata-kata Julia terngiang-ngiang di telinga Hani. Tiba-tiba Hani terasa kecut perut.
            Minta-mintalah Tuah Iskandar tidak ambil kira tentang kes perlanggaran antara mereka. Minta-mintalah pemuda itu tidak cam akan wajahnya lagi. Minta-mintalah pemuda itu tidak ingat langsung akan perlanggaran itu. Tetapi…itu bukan salah dia. Tuah Iskandar yang melanggar dia dan menyebabkan dia terjatuh. Tetapi..kes dia ini hampir sama seperti kes pelajar yang diceritakan oleh Julia cuma perlanggaran antara dia dengan Tuah Iskandar tidak melibatkan sebarang kenderaan. Hanya perlanggaran biasa yang membuatkan punggungnya sedikit sakit dan tiada apa-apa kesan langsung pada Tuah Iskandar!
            Jadi, tidak wajar dia di persalahkan. Tidak adil jika dia dipukul. Dipukul?
            Terbayang di minda Hani bagaimana dia dipukul oleh sekumpulan gangster yang berwajah bengis. Aduh! Bagaimana? Sudahlah dia tidak tahu sebarang seni mempertahankan diri. Setakat cubit-cubit, tumbuk-tumbuk, tendang-tendang, tahulah dia sikit-sikit. Itupun selalunya tak mengena.
            Hoi, Hani. Kenapalah engkau fikir begitu jauh? Entah-entah Tuah Iskandar tak fikir apa-apa pun. Engkau tu siapa yang dia nak fikir? Tak masuk langsung dalam kamus hidup dia. Entah-entah, terlintas sedetik pun tidak. Engkau saja yang lebih-lebih.
            Hani terdiam mendengar kata-kata hatinya sendiri. Baguslah jika dia tidak masuk langsung dalam kamus hidup pemuda itu. Lagi bagus kalau Tuah Iskandar tak ingat langsung akan dirinya. Bolehlah dia hidup dengan aman dan tak akan melibatkan diri dengan Tuah Iskandar. Tetapi, kalau yang berlaku adalah sebaliknya, bagaimana?
            Hani sebenarnya fobia. Fobia dengan kes buli membuli kerana dia pernah mengalami situasi dibuli. Peristiwa yang berlaku di sekolah menengah menjadikan dia seorang yang penakut. Takut dengan gangster!
            Semasa di dalam tingkatan empat, Hani pernah dibuli oleh samseng-samseng sekolah. Ini semua gara-gara bola yang dibaling Hani semasa sedang bermain bola jaring terkena kepala seorang pelajar lelaki yang kebetulan lalu di kawasan itu. Lebih buruk lagi, pelajar itu merupakan senior tingkatan lima dan merupakan salah seorang geng budak-budak nakal yang terkenal di sekolah. Walaupun sudah meminta maaf namun, pemuda itu serta rakan-rakannya sering membuli Hani. Yang paling dia tidak boleh lupa, Hani diejek dan digelar Hani Kitty semata-mata kerana dia memakai dompet yang ada gambar Hello Kitty.
            Jahat sungguh mereka. Mereka dera perasaan Hani!
            Apabila masuk tingkatan lima, Hani boleh menarik nafas lega kerana semua senior sudah keluar selepas tamat peperiksaan SPM. Namun, gelaran Hani Kitty tetap melekat sehinggalah dia masuk ke Kolej Putra. Tiada orang yang mengenalinya di sini dan tiada lagi gelaran Hani Kitty.
            Dan…adakah gelaran Hani Kitty akan kembali dengan munculnya Tuah Iskandar? Tidak! Tak mungkin. Tuah Iskandar bukan pengacau dari masa lampaunya. Tuah Iskandar adalah manusia yang muncul sekarang ini! Dan mungkin akan datang!
            Oh tidak! Tolonglah. Minta di jauhkan aku dari pemuda yang bernama Tuah Iskandar itu.
            Tiba-tiba Hani bangun dari pembaringan. Dia mencapai dompet yang dicampak di atas meja sebentar tadi. Dompet yang ada gambar Hello Kitty itu membuatkan dia tersenyum. Bukan dia suka sangat dengan watak kartun Hello Kitty itu tetapi dompet itu merupakan pemberian Fahmi. Fahmi kata dia comel macam Hello Kitty dan kerana kata-kata Fahmi, dompet itu menjadi begitu berharga buat dirinya.
            Wajah Fahmi kembali terlayar di mindanya, menggantikan wajah Tuah Iskandar yang dari tadi mengganggu ketenteraman hidupnya.
                                                                        **********
            “Kenapa nak jumpa saya?” tanya Hani sambil matanya merenung Fahmi yang duduk berhadapan dengannya. Entah dari mana kekuatan yang di perolehi sehingga mampu bertentang mata dengan Fahmi. Kalau sebelum ini, sebut saja nama pemuda itu, air matanya sudah mengalir.
            “Saja, tak boleh ke?” pertanyaan dijawab dengan pertanyaan. Menyampah pula Hani dengar. Sengaja nak berjumpa dengan dia? Tidak ingatkah dengan makwe awak yang ada kat rumah tu? Kalau makwe awak tu tahu awak sengaja nak jumpa bekas kekasih awak ini, tentu perang besar nanti.
            “Saya rindu awak,” bicara yang keluar dari mulut Fahmi membuatkan Hani terkejut. Bulat matanya memandang Fahmi.
            “Awak ni sakit ke? Tak makan ubat?” berang juga Hani apabila Fahmi berkata begitu. Walaupun masih ada sedikit perasaan sayang terhadap pemuda itu tetapi dia rasa tidak adil jika Fahmi merindui dirinya sedangkan pemuda itu sudah ada teman istimewa.
            Lelaki! Semuanya sama!
            “Saya sihat dan masih waras lagi,”
            “Kalau macam tu, mungkin ada salah satu wayar kat dalam kepala awak terputus,”
            Fahmi tersenyum mendengar kata-kata Hani. Hani kelihatan comel bila marah-marah macam itu.
            “Sebenarnya, kenapa awak nak jumpa saya ni?” Hani masih lagi bertanya. Pasti ada sebab kenapa Fahmi ingin bertemu dengannya. Takkanlah hanya sebab saja-saja?
            “Nak tengok awak,” ringkas jawapan Fahmi tetapi jawapan itu sangat tidak memuaskan hati Hani.
            “Tak payahlah awak nak buang masa jumpa orang macam saya. Lebih baik awak jumpa teman wanita awak tu. Ada juga faedahnya,” perli Hani sambil membuat muka.
            Sebut saja tentang teman wanita, Fahmi terus diam. Dia menundukkan wajahnya. Wajah itu kelihatan sayu. Hani cuba meneka maksud di sebalik wajah itu tetapi otaknya tidak dapat mentafsir maksud yang tersirat.
            Tiba-tiba telefon bimbit Fahmi berbunyi. Lekas-lekas pemuda itu menjawabnya. Hani lihat dahi Fahmi berkerut seribu. Nampak tegang saja apabila bercakap dengan si pemanggil.
            “Hani, saya kena pergi. Ada hal kecemasan. Awak balik naik teksi ya,” ujar Fahmi lalu meletak not sepuluh ringgit di hadapan Hani bagi membayar harga minuman mereka. Tidak sempat Hani bertanya apa-apa, Fahmi sudah hilang dari pandangan.
            Balik naik teksi? Hani mengeluh.
                                                                        **********
            Suasana malam itu sunyi benar walhal jam baru menunjukkan jam sepuluh malam. Hani menapak sendirian. Melambai-lambai teksi yang lalu, minta berhenti. Namun, tiada satu teksi pun yang kosong. Agak lama Hani berbuat demikian tetapi masih tidak dapat menahan walau sebuah teksi.
            Kalau tak dapat teksi, matilah aku. Dah malam ni. Nak minta tolong siapa?
            Dalam fikiran Hani hanya terbayangkan Julia yang memiliki sebuah kereta kancil. Itu pilihan terakhir andai dia tidak dapat menahan teksi malam itu.
            Hani menahan lagi teksi tetapi tiada teksi yang mahu berhenti.
            Tiba-tiba Hani di datangi beberapa orang lelaki. Kesemua lelaki itu mengelilingi Hani. Hani ketakutan. Dia berundur beberapa tapak kebelakang menjauhi lelaki-lelaki itu namun langkahnya dihalang. Dia sudah menggigil.
            “Kau orang semua nak apa?” tanya Hani dengan suara yang tersekat-sekat. Terasa takut apabila dikelilingi lelaki-lelaki yang tidak di kenalinya itu. Ingin saja dia menjerit meminta tolong tetapi tiada orang yang lalu lalang di kawasan itu. Aneh! Kenapa sunyi saja Kuala Lumpur malam ini? Di mana semua warga kota yang gemar berpeleseran pada waktu-waktu begini?
            “Bos kami nak jumpa kau,” ujar seorang lelaki yang berbadan gempal serta berkulit gelap.
            “Siapa bos kau?” tanya Hani memberanikan diri untuk bertanya.
            “Aku!”
            Satu suara dari belakang mengejutkan Hani. Laluan diberi kepada empunya suara. Terbeliak mata Hani apabila melihat pemuda itu.
            “Tuah Iskandar?”
            “Ya, aku.”
            “Awak…awak nak apa?”
            “Balas dendam,”
            “Balas dendam? Balas dendam untuk apa? Saya tak faham,”
            “Aku tak suka orang yang berlagak dengan aku,”
            Hani terdiam. Apa maksud Tuah Iskandar? Adakah pemuda itu maksudkan tentang perlanggaran antara dia dan Tuah Iskandar tempohari?
            “Tapi..”
            “Orang yang berlagak dengan aku akan terima pembalasannya,”
            Hani kecut perut.
            “Pukul dia,”
            What?
            Hani pandang lelaki-lelaki yang sedang menghampirinya. Wajah masing-masing kelihatan bengis dan menakutkan. Adakah mereka sampai hati untuk memukul seorang gadis yang lemah ini? Tetapi, gangster bukannya ada sifat belas kasihan.
Hani sudah takut. Dia sudah membayangkan bagaimana dia dipukul, ditumbuk dan ditendang sesuka hati oleh kumpulan gangster itu. Pasti patah riuk tubuh kerdilnya atau mungkin dia menemui ajalnya malam itu.
            “Tidak!!!!”
            “Hani! Hani! Are you okay?
            Hani terbangun dari tidurnya. Kelihatan Syasya sedang duduk di birai katilnya.
            “Kenapa kau meracau ni?” tanya Syasya.
            Hani masih terpinga-pinga. Seketika dia termenung. Tidak sangka dia akan bermimpi buruk seperti itu.
            “Kau mimpi?”
            Hani meraup wajahnya. Mimpi ngeri itu benar-benar mengganggu tidurnya.
            “Pergi bersiap cepat. Lepas ni kita nak pergi makan.”
            Hani terdiam seketika. Syasya sudah berlalu keluar dari bilik. Hani menarik nafas dalam-dalam  dan menghembusnya keluar. Bayangan Fahmi melekat di ingatannya. Kenapa dia mimpikan Fahmi? Adakah Fahmi sedang mengingatinya? Namun, apabila mengingatkan Tuah Iskandar, nafas Hani jadi sesak tiba-tiba. Adakah Tuah Iskandar akan datang untuk membalas dendam?
            Hani tiba-tiba menggigil.
                                                                        **********
            Hani memandang ke kiri, kemudian ke kanan. Terhendap-hendap bagaikan seorang pencuri yang sedang melarikan diri daripada polis. Sekejap dia berjalan laju, sekejap dia memperlahankan langkahnya. Langkahnya terasa sumbang. Semuanya serba tak kena.
            Sampai sahaja di mana-mana simpang, dia akan menyorok di belakang Julia mahupun Syasya. Dia takut terserempak dengan Tuah Iskandar. Dia takut kalau-kalau pemuda itu akan teringat kes perlanggaran apabila terserempak dengan dia nanti.
            Sudah dua hari dia berkelakuan begini. Sudah macam orang tidak siuman. Macam orang tidak betul saja. Tapi nasibnya baik sebab selama dua hari ini dia tidak tertembung dengan Tuah Iskandar. Terlihat dari jauh pun tidak. Mungkin Tuah Iskandar sudah melupakan itu semua.
            Kadang-kadang dia rasa dia yang melebih-lebih. Dia yang gedik sangat merasakan Tuah Iskandar berdendam dengannya walhal entah ingat entah tidak pemuda itu akan dirinya. Entah-entah memang tidak terlintas langsung di fikiran Tuah Iskandar akan perlanggaran tempohari. Entah-entah semua itu tidak penting langsung bagi pemuda itu untuk mengingatinya. Jadi, kenapa dia pula yang beriya-iya bersembunyi? Kenapa dia pula yang bersungguh-sungguh melarikan diri daripada pemuda itu?
            Memang perasan sungguh!
            “Ops!”
            Dalam berkhayal-khayal, Hani tersondol belakang Syasya. Entah bila pula Syasya berhenti dia tidak sedar pula.
            “Woi, kau ni apasal? Tak nampak aku kat depan ni?” tanya Syasya persis seorang ibu tiri yang sedang memarahi anak tirinya. Siap bercekak pinggang lagi dengan mata dibulatkan. Syasya memang ada tokoh jadi ibu tiri!
            “Yang kau berhenti mengejut tu apasal?” balas Hani pula. Sengaja mencari salah Syasya agar tingkah lakunya yang pelik tidaklah begitu ketara sangat.
            “Yang kau jalan kat belakang kita orang daripada tadi kenapa? “ Syasya buat muka tidak puas hati. Sudahlah dia disondol, dia pula yang disalahkan. Tidak adil langsung!
            “Erk..kaki aku ni sakit sikit. Tu yang aku jalan lambat,” sekali lagi alasan yang entah apa-apa dicipta Hani. Mana mungkin dia beritahu perkara sebenar kepada rakan-rakannya. Mahu ditertawakannya nanti oleh Julia dan Syasya.
            Bantai sajalah. Takkan nak cakap aku bersembunyi dari Tuah Iskandar? Sungguh tidak logik bunyinya!
            Syasya hanya mengeluh kecil. Kemudian, mereka meneruskan perjalanan menuju ke kafeteria. Kali ini Hani sudah berjalan seiring dengan Syasya dan Julia cuma matanya sahaja masih melingas merata-rata. Takut terserempak dengan orang yang paling ingin dielak.
            Sampai saja di kafeteria, Hani terus duduk sambil menghembus nafas lega. Lega kerana hari ini dia tidak terserempak dengan Tuah Iskandar. Tetapi, sampai bila dia harus berkelakuan sebegini? Sampai bila dia harus menyembunyikan diri? Sampai Tuah Iskandar melupakan semuanya? Tetapi bagaimana dia nak tahu yang pemuda itu sudah melupakan insiden antara mereka?
            Tiba-tiba Hani tersenyum sendiri apabila mengingati apa yang berlaku. Terasa dirinya seperti orang gila sehingga sampai begitu sekali dia takutkan Tuah Iskandar. Memang tak betul!
            “Woi,”
            Terkejut Hani apabila dirinya disergah. Segera dia menumpukan perhatian pada Julia yang sedang merenung tajam ke arahnya.
            “Kenapa?” Hani terpinga-pinga seketika.
            “Hani, kau ni kenapa ye?”
            “Kenapa apa?”
            “Sejak kebelakangan ni, aku tengok kau macam orang tak betul saje. Sekejap masam, sekejap termenung, sekejap senyum sorang-sorang. Dah macam orang gila tahu tak?”
            Hani terdiam. Seketika dia berfikir. Apa lagi alasan yang dia nak cipta ni?
            “Entah-entah kau ni ada sejarah gila tak?”
            “Isy! Sampai hati kau kata aku macam tu Ju,”
            Julia tertawa.
            “Aku gurau sajalah,”
            Hani memasamkan muka. Moga dengan pura-pura merajuk, Julia tidak lagi bertanyakan hal berkaitan kelakuan peliknya. Ternyata sukar untuk dia menjawab apabila soalan sebegitu di tujukan kepadanya.
            “Eh, jom kita pergi beli makanan. Aku dah lapar sangat ni,” ajak Syasya seraya bangun dari duduknya.
            Fuh! Selamat. Tiada lagi topik tentang dirinya di perbualkan.
            Hani sekadar mengambil sedikit saja nasi beserta lauk sayur bayam, sambal belacan dan sekali lagi kerang rebus. Fuh! Kecur air liur dia apabila melihat kerang rebus yang bergolek-golek minta di makan. Hani tersenyum sendiri.
            Selesai saja membayar harga makanan, Hani terus berjalan mendapatkan Julia dan Syasya yang sudahpun menanti di meja makan. Kelihatan Syasya sudah ternganga menjamah makanan. Tidak sabar sungguh!
            Tiba-tiba langkah Hani terhenti. Dia seperti merasakan satu keanehan tiba-tiba wujud. Terasa ada mata yang sedang memerhatikan dirinya. Segera dia menoleh ke arah meja yang berada di hadapannya, tidak jauh dari tempat dia berdiri. Jantungnya terasa bagaikan berhenti berdenyut. Darahnya terasa tidak mahu mengalir. Mukanya terasa pucat.
            Tuah Iskandar!
            Pemuda itu merenung tajam ke arahnya. Renungan itu menikam ke dalam anak matanya dan terus menusuk ke jantung. Dan jantung kembali bergerak laju mengepam darah ke seluruh tubuh badannya menjadikan dia rasa panas, seperti ingin demam.
            Tubuhnya tiba-tiba menggeletar. Dengan perasaan bercampur baur, Hani terus melangkah. Langkah yang longlai dan tidak bermaya.       
            Dan pandangan Tuah Iskandar terus menerus menikam ke jantungnya.

           

BAB 3

            “Nah, makan ubat ni,” suruh Julia sambil menghulurkan dua biji panadol dan segelas air masak kepada Hani. Hani yang sedang berbaring, bangun dari pembaringannya. Dia mengambil panadol dari tangan Julia dan terus menelannya.
            “Panas badan kau ni, Hani. Kita pergi klinik ya,” ajak Syasya sambil meletakkan tangannya pada dahi Hani.
            Hani pantas menggeleng.
            “Tak payahlah Sya. Demam aku ni bukannya teruk sangat pun. Demam biasa saja. Lepas makan panadol ni nanti, baiklah,” ujar Hani dengan suara yang perlahan di selang seli dengan batuk-batuk kecil.
            “Betul tak nak pergi klinik?” tanya Syasya sekali lagi sambil mengurut-urut belakang Hani.
            Hani hanya mengangguk. Manakala Julia dan Syasya saling berpandangan.
            “Agaknya, sebab inilah perangai kau pelik sejak kebelakangan ni. Rupa-rupanya, nak demam,” usik Julia sambil tersengih.
            “Ini demam apa pula ni? Nak kata demam exam, exam lambat lagi,” Syasya pula mengusik.
“Nak kata demam rindu, tak ada boyfriend,” Julia menyambung.
            Hani membalas usikan Julia dan Syasya dengan senyuman. Hmm…kalaulah Julia dan Syasya tahu perkara sebenar yang menyebabkan dia demam, pasti terguling-guling mereka tertawa. Demam kerana menerima renungan tajam daripada Tuah Iskandar? Sungguh tidak masuk akal!
            Namun, itulah hakikatnya. Sejak bertentang mata dengan Tuah Iskandar di kafeteria tempoh hari, badannya terus rasa tidak sedap. Malam itu juga dia demam. Dia sendiri tidak pasti kenapa cepat benar perubahan yang berlaku pada tubuh badannya. Mungkin dia terlalu takut dengan pemuda itu menyebabkan dia demam. Atau, dia takut Tuah Iskandar cam dirinya dan mahu membalas dendam. Lebih teruk lagi kalau-kalau mimpinya itu menjadi kenyataan.
            Ah! Begitu jauh imaginasi kau Hani. Mungkin apa yang berlaku tidak seperti apa yang kau bayangkan.
            Jadi, kalau bukan begitu…kenapa renungannya harus setajam itu? Kenapa pandangannya sangat berbeza sehingga dia dapat merasakan pandangan itu bukan pandangan biasa tetapi pandangan yang ada makna. Cuma, makna di sebalik pandangan itulah yang Hani kurang pasti tetapi ia benar-benar membimbangkan.
            Tiada jawapan.
            Hani melepaskan satu keluhan yang berat.
                                                                        **********
            Sudah dua hari dia demam. Masuk hari ketiga barulah dia pulih sepenuhnya. Pulih dari demam terkejut. Nasib baiklah dia demam pada hujung minggu. Jadi, tidak perlulah dia ponteng kuliah. Cuma, hujung minggunya menjadi bosan lantaran asyik duduk terperap di dalam bilik.
            Hani bersiap-siap untuk ke kuliah dengan begitu bersemangat. Selama dua hari berkurung di dalam bilik, rasa tidak sabar hendak menghirup udara segar. Macamlah setahun dia berkurung. Baru dua hari saja. Macam-macamlah kamu ni, Hani!
Hani menyarungkan baju kurung bewarna ungu di padankan dengan tudung ungu tanpa corak. Ringkas. Dengan wajahnya yang agak comel menjadikan penampilan ringkasnya kelihatan menarik. Hani tersenyum sendiri.
            “Siap?” wajah Julia tiba-tiba muncul di sebalik pintu.
            “Dah,” balas Hani sambil mencapai beg kuliahnya lalu keluar dari bilik mendapatkan dua orang sahabat karibnya itu.
            Sebelum ke dewan kuliah, mereka bertiga singgah di kafeteria seperti selalu. Bersarapan pagi, mengalas perut sebelum memulakan pembelajaran.
            Menjejakkan kaki di kafeteria membuatkan tubuh Hani mulai di basahi keringat. Masih teringat lagi renungan tajam pemuda itu. Renungan yang menyebabkan dia demam dua hari. Dasyat sungguh kuasa renungan pemuda yang bernama Tuah Iskandar itu. Kuasa renungan atau dia sendiri yang terlebih penakut?
Sampai-sampai saja di kafeteria, mata Hani terus tertumpu pada meja di mana Tuah Iskandar duduk tempohari. Namun, tiada bayangan pemuda itu. Yang ada hanya sepasang pasangan yang sedang menikmati sarapan pagi.
            Hani menarik nafas lega. Sekurang-kurangnya untuk jangkamasa yang sedikit ini, dia terselamat. Namun, dalam kelegaan, matanya turut melilau memerhati sekeliling. Takut-takut kalau Tuah Iskandar ada di situ. Sekali lagi dia menarik nafas lega kerana tiada bayangan pemuda itu di seluruh kafeteria itu.
            Ah, pemuda macam itu mana ada ambil sarapan pagi. Entah-entah selepas bangun terus saja pergi kuliah. Itu nasib baik ada kuliah awal pagi, kalau tak…pasti tengahari baru nak bangun.
            Hani membuat andaian sendiri.
            Hanya roti bakar yang menjadi pengalas perut pagi itu. Tidak seperti Julia dan Syasya yang mengambil nasi lemak, juadah sarapan pagi kegemaran rakyat Malaysia. Hani malas untuk mengambil makanan yang berat. Bimbang mengantuk di dalam kuliah dan yang selebihnya, dia tak lalu hendak makan. Semuanya kerana…
            Tuah Iskandar?
            Bodohnya dia. Kerana pemuda yang tidak di kenali itu, dia menjadi manusia yang kelam kabut.
            Aduh!
            “Cepatnya kau makan, Hani,” tegur Julia apabila melihat Hani sudah menghabiskan dua keping roti bakar dan segelas milo panas.
            “Cepat? Aku rasa biasa saja,”
            “Ju, kau tak payahlah tegur si Hani ni. Kau bukan tak tau dia ni kadang-kadang betul, kadang-kadang tidak,”
            Hani hanya tersengih. Tidak menyimpan rasa langsung apabila Syasya berkata begitu apatah lagi hendak marah. Dia turut mengakui kata-kata Syasya. Bukan saja rakan-rakannya, malah dia sendiri terasa keanehan pada dirinya sendiri. Dia sendiri dapat merasakan perubahan pada dirinya. Perubahan yang dia sendiri tidak tahu bagaimana. Ah, sukar untuk dia menafsirkannya.
            Selesai saja menikmati sarapan pagi, tiga sahabat ini berjalan menuju ke dewan kuliah. Lagi 20 minit kuliah akan bermula. Masih awal. Tidak perlulah mereka tergesa-gesa untuk ke sana.
            Tiba di hadapan dewan kuliah, Hani dapat merasakan sesuatu. Seperti ada daya tarikan magnet yang membuatkan Hani menoleh ke satu sudut yang terpencil yang agak jauh dari situ. Dari jauh dia terlihat Tuah Iskandar. Pemuda itu sedang bersandar pada tiang sambil berpeluk tubuh. Pandangannya di tujukan ke arah mereka. Walaupun agak jauh, namun Hani dapat merasakan pandangan yang tajam itu sedang menghala ke arahnya.
            Jantung Hani kembali berdegup kencang.
            Hani cuba mengecilkan dirinya dengan berselindung di sebalik Julia. Walaupun tubuhnya terselindung, namun matanya sempat melirik ke arah Tuah Iskandar. Ternyata pandangan pemuda itu tidak lekang dari memandang ke arahnya.
            Sah! Tuah Iskandar sedang melihat ke arah mereka kerana tiada pelajar lain di situ. Mungkin Tuah Iskandar memandang Julia ataupun Syasya. Hani cuba memujuk dirinya tetapi..hanya dia yang ada kaitan dengan Tuah Iskandar dan perlanggaran itu yang mengaitkan mereka.
            Hani melirik lagi ke arah Tuah Iskandar. Aduh! Pasti Tuah Iskandar sedang memerhatikannya dan menunggu masa untuk membuat serangan.
            Habislah aku!

BAB 4

            “Pukul berapa game start?” tanya Tuah Iskandar sambil menghembuskan asap rokok ke udara. Asap rokok bagaikan membentuk awan dan akhirnya hilang ditiup angin sepoi-sepoi bahasa.
            Zulkifli melirik ke arah rakannya.
“Aku betul- betul tak faham dengan kau ni, Tuah. Apa yang kau nak sebenarnya?”
            Tuah Iskandar tidak menjawab sebaliknya menyedut lagi rokok dan sekali lagi menghembuskan asap yang berbahaya ke persekitaran.
            “Kenapa kau join game tu? Nak kata kau nakkan duit, tidak. Family kau kaya raya. Tujuh keturunan pun tak terhabis harta benda keluarga kau,”
            Sekali lagi Tuah Iskandar tidak menjawab. Hanya diam seribu bahasa. Di biarkan sahaja rakannya Zulkifli membuat andaian sendiri. Mungkin Zulkifli tidak faham atau pemuda itu buat-buat tidak faham. Bukan Zulkifli tidak mengenali dirinya. Mereka sudah berkawan lama. Walaupun Zulkifli baru tahun pertama di Kolej Putra namun mereka sudah kenal sejak sekolah menengah lagi. Masakan Zulkifli tidak tahu kenapa dia lakukan semua ini.
            “Jangan beritahu aku, kau buat semua ni sebab nakkan perempuan,”
            Kali ini Tuah Iskandar terus menoleh. Dia tidak senang dengan andaian yang baru saja di buat Zulkifli.
            “Kau kenal aku Zul,”
            “Sebab aku kenal engkaulah, aku tak faham dengan kau. Tuah, kau ada segala-galanya. Jadi, kenapa masih nak join geng-geng samseng tu? Kenapa masih nak berlumba sana berlumba sini? Kenapa masih nak clubbing? Bercampur dengan orang-orang yang dah rosak akhlaknya?”
            Tuah Iskandar diam lagi. Pandangannya di hala pada skrin televisyen yang menyiarkan cerita yang langsung tidak menarik minatnya.
            “Tuah, orang lain semua cemburukan kau. Kau ada semuanya. Kau boleh buat apa saja tapi kenapa jalan ni yang kau pilih? Kenapa kau nak merosakkan masa depan kau?”
            Diam lagi.
            “Huh! Aku betul-betul tak faham dengan kau,”
            “Mungkin kau terlupa sesuatu, Zul,”
            Zulkifli terus menoleh ke arah Tuah Iskandar. Wajah redup pemuda itu ditenung lama. Ternyata Tuah Iskandar sedang memendam sesuatu. Pemuda yang kacak, digilai ramai, kaya raya..tak mungkin akan berada dalam keadaan bermuram durja.
            Family kau?” tanya Zulkifli pendek. Seakan memahami apa yang bermain di fikiran rakannya itu.
            Tuah Iskandar diam tidak bersuara. Zulkifli mengeluh.
            Come on tuah. Papa kau dato’, mama kau datin. Memang mereka sibuk sampai mengabaikan kau. Mereka memang tak ada masa untuk di habiskan bersama kau. Tapi, kau dah besar. Dah boleh fikir sendiri. Tak perlu lagi pengawasan dari ibu bapa,” ujar Zulkifli cuba memberi nasihat.
            “Aku akui memang kita perlukan perhatian tetapi kalau begini cara papa dan mama kau, kau boleh bergerak sendiri. Kau bukannya budak kecil yang perlu dipimpin untuk melangkah. Jangan kerana ketiadaan perhatian daripada mereka, kau binasakan diri kau sendiri,” sambung Zulkifli lagi. Sungguh dia tidak mahu melihat Tuah Iskandar hanyut dalam kehidupan.
            Tuah Iskandar mengeluh kecil.
            “Kau tak faham,” keluh Tuah Iskandar.
            “Apa yang aku tak faham?”
            “Memang aku boleh terima kesibukan papa dan mama aku tapi…”
            Tuah Iskandar terhenti seketika dan Zulkifli diam menanti bicara selanjutnya dari rakannya itu.
            “Kau tak tahu bagaimana keadaan rumah itu. Aku bangun tidur, mereka masih belum bangun. Aku balik dari kolej, mereka masih belum balik. Hanya waktu malam aku dapat berjumpa mereka tetapi…balik-balik saja sudah bergaduh. Terpekik sana, terjerit sini. Aku sedih bila menyaksikan pergaduhan papa dan mama aku hampir setiap  malam. Rumah tu dah tak aman lagi bagi aku,”
            Zulkifli terdiam mendengar cerita Tuah Iskandar. Jarang benar Tuah Iskandar meluahkan perasaan yang terbuku di hati kerana pemuda itu seorang yang suka memendam perasaannya tetapi malam ini..
            Patutlah Tuah Iskandar lebih gemar melepak di rumah sewanya. Rumah teres setingkat yang serba serbi tidak mencukupi. Rumah yang bersepah sana sini menjadi pilihan Tuah Iskandar berbanding villa mewah milik keluarganya. Rupa-rupanya, ada cerita di sebalik apa yang tejadi.
            “Papa dan mama aku kerap bertengkar. Tentang apa, aku sendiri malas ambil tahu,”
            “Tapi, bukan dengan cara ini kau nak selesaikan masalah. Bukan dengan berkawan dengan budak-budak samseng tu. Kau kenalkan siapa mereka? Kau tahukan si Kojek tu? Dia orang tu samseng di KL ni tahu,”
            “Aku tahu,”
            So?,”
            Tuah Iskandar mendegus kasar.
            “Entahlah..mungkin kerana aku berasa tenang setiap kali bersama mereka. Hilang semua masalah yang ada dalam kepala aku ni,”
            Zulkifli menggeleng.
            “Tuah..”
            Stop Zul! Kalau kau nak nasihatkan aku, aku rasa better next time sebab aku tak mungkin akan ikut cakap kau dalam waktu sekarang ini,”
            “Tapi..”
            “Dahlah. Aku nak pergi mandi. Badan aku dah melekit ni,” ujar Tuah Iskandar lalu bangun dari duduknya. Tangannya terus mencapai tuala yang tergantung di atas kerusi manakala langkahnya dihayun ke arah bilik air yang terdapat di dapur.
            Dalam waktu itu, tiba-tiba dia teringatkan seseorang. Gadis genit bertudung itu sering bersembunyi apabila terserempak dengannya. Dia juga teringat akan kali pertama mereka bertemu.
            Hani.
            Hanya itu saja yang dia tahu tentang gadis bertudung itu.
            Hanya sebaris nama.
                                                                        **********
            Suasana hingar bingar. Bising. Sorakan orang ramai di selang seli dengan bunyi enjin motosikal membingitkan lagi suasana malam itu. Ngauman enjin motor berderum menandakan pemilik motoriskal sudah tidak sabar untuk memulakan perlumbaan. Hanya menanti isyarat sahaja sebelum terus memecut untuk menggondol hadiah yang lumayan.
            Seorang gadis seksi, berbaju ketat dan memakai skirt pendek muncul di tengah-tengah pelumba. Dengan aksi yang tergedik-gedik, gadis itu mengangkat berdera untuk memulakan perlumbaan.
            Go!” jerit gadis seksi itu sambil mengibarkan bendera.
            Sekelip mata sahaja, kesemua pelumba sudah menghilangkan diri bersama pecutan motosikal di tahap yang paling maksima. Maka, berlakulah aksi-aksi perlumbaan di jalan raya yang merbahaya. Saat ini, mereka sudah tidak memikirkan keselamatan diri. Hanya kemenangan yang dicari. Tidak kira dengan apa cara sekalipun.
            Orang ramai yang berkumpul di tempat permulaan mula terjerit-jerit apabila ternampak kelibat motosikal yang pertama menghampiri garisan penamat.
            “Cepat! Cepat!” sorakan orang ramai semakin membingitkan.
            “Yeah!”
            Orang ramai tadinya bersorak terus menggerumuni pelumba yang telah memenangi perlumbaan malam itu. Masing-masing menepuk bahu si pelumba sambil mengucapkan tahniah. Tak kurang juga yang asyik memerhati motosikal milik sang juara. Motosikal yang di anggap bertuah kerana kerap kali memenangi perlumbaan.
            Laluan diberi apabila seorang lelaki berkumis nipis, berambut keperangan datang menghampiri mereka. Persis seorang bos besar yang amat di takuti, semua orang terdiam. Lelaki itu tersenyum apabila sudah berdiri betul-betul di hadapan si juara.
            “Tahniah, Tuah Iskandar,” ujar Kojek, ketua samseng Kuala Lumpur yang amat di geruni.
            Tuah Iskandar tersenyum nipis.
            “Nah, ini ganjaran kau,” ujar Kojek seraya menghulurkan satu sampul surat bewarna coklat kepada Tuah Iskandar.
            Tuah Iskandar memandang sampul yang tebal itu dan kemudian mengalihkan pandangannya pada Kojek. Kojek tersenyum apabila melihat reaksi Tuah Iskandar. Sememangnya dia tahu apa yang bermain di fikiran anak muda itu.
            Kojek mencapai tangan Tuah Iskandar lalu meletakkan sampul surat berisi ganjaran ke tapak tangan pemuda itu apabila melihat Tuah Iskandar masih berdiam tidak berganjak.
            “Aku tahu kau tak perlukan duit tapi..aku tak akan mungkir janji kepada pelumba aku. Aku tetap akan berikan habuan kepada kau kerana kau betul-betul dah menguntungkan aku,” ujar Kojek dan sampul berisi ganjaran itu bertukar tangan.
            “Aku berlumba bukan untuk kau,” tukas Tuah Iskandar.
            “Ya, aku tahu. Kau berlumba untuk diri sendiri tetapi kau jangan lupa. Kau berlumba di atas nama aku. Kalau bukan kerana aku, kau takkan dapat masuk perlumbaan ni,”
            Tuah Iskandar diam.
            “Kau sepatutnya berterima kasih pada aku kerana terima kau, Tuah. Bukan mudah mana-mana pelumba untuk berada di bawah Kojek. Tapi aku pilih kau. Kau tahu kenapa?”
            Diam lagi.
            “Sebab aku tahu kau berbakat,”
            Tuah Iskandar hanya mendengar sahaja. Tidak bersuara apa-apa. Memang benar dia dapat memasuki perlumbaan ini kerana Kojek. Bukan mudah untuk memasuki perlumbaan besar yang melibatkan samseng-samseng Kuala Lumpur. Tetapi, perkenalan singkat antara dia dan Kojek di salah sebuah kelab malam terkemuka ibu kota membuatkan dia bersetuju berlumba di bawah Kojek.
            “Itu,” Kojek memuncungkan mulutkan menunjukkan sesuatu. Tuah Iskandar berpaling. Kelihatan seorang gadis yang berpakaian seksi sedang tersenyum sambil melambai-lambai ke arahnya.
            “Satu lagi habuan kau,” Kojek tersengih.
            Tuah Iskandar kembali memandang ke arah Kojek. Pandangan yang tenang tetapi membawa maksud yang sangat di fahami Kojek. Kojek tertawa.
            “Ops, aku lupa. Tuah Iskandar tak main perempuan,” ejek Kojek lagi sambil tertawa berdekah-dekah.
            Tuah Iskandar tetap tidak berkata apa-apa.
            “Okaylah. Aku dah bagi. Terpulang pada kau nak buat apa. Tapi jangan bagi aku sebab aku tak suka bohsia,” bisik Kojek lagi sambil berlalu meninggalkannya.
            Tuah Iskandar mengeluh kecil. Kemudian, dia menghidupkan enjin motosikalnya. Baru saja dia hendak pergi dari situ, seseorang menghampirinya.
            “Tuah,”
            Tuah Iskandar berpaling. Seorang gadis yang berpakaian sendat melangkah ke arahnya. Tuah Iskandar menanti seketika.
            “Kenapa?” tanya Tuah Iskandar kepada Lilia. Gadis yang di kenali semasa di kelab malam. Gadis yang merupakan pelajar di salah sebuah kolej swasta dan juga merupakan salah seorang ahli kumpulan Kojek.
            “Kau nak balik?”
            “Ya,”
            “Boleh hantarkan aku balik?”
            “Macam mana kau datang?”
            “Kojek,”
            So, baliklah dengan Kojek,”
            “Kojek ada hal lepas ni. Dia balik lambat. Aku nak balik awal sikit. Esok ada kuliah,”
            Tuah Iskandar merenung ke arah Lilia. Gadis yang dua tahun lebih muda daripadanya itu kelihatan bersungguh-sungguh meminta pertolongan.
            Please,”
            Tuah Iskandar mengeluh.
            “Naiklah,”
            Tuah Iskandar akhirnya mengalah. Lilia terus membonceng motosikal Tuah Iskandar dan memeluk erat pinggang pemuda itu. Gadis itu kemudian tersenyum-senyum. Gembira kerana berjaya berduaan dengan pemuda yang dipuja dalam diam.

BERSAMBUNG











No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget