Friday, 3 January 2014

Pergi Tanpa Alasan : Prolog, Bab 1 - 3



Prolog


Rihana berpeluk tubuh. Tanpa segaris senyuman, dia pandang lelaki yang sedang berdiri di depannya itu. Lelaki yang selama ini dia hanya kenal namanya saja melalui teman-teman sekerja. Definasi yang sesuai untuk menggambarkan lelaki ini ialah Perfect! Cukup segala pakej.
“So?” soalan lelaki tersebut menerjah telinga Rihana.
“Kalau nak I escort, ada banyak syarat, sanggup ke?” Rihana memulakan sesi ‘urus niaga’.
Si lelaki angkat kening, seperti bertanya lanjut.
“Tak boleh lebih selain dari peluk-peluk. Kalau you setuju, deal. Kalau tak setuju, bye! bye!” Rihana lambai tangan gaya ratu cantik dan ingin bergerak pergi.
“Eh! tunggu laaaa...” panjang meleret suara lelaki itu. Lelaki yang dibawa dan diperkenalkan kepadanya oleh Ray, bos club tersebut. Lelaki yang menjadi kegilaan hampir semua pelayan Rootz Dance Club itu
Siapa yang tidak gila kalau sekali escort boleh dapat ribu ribu? Siapa yang tidak mahu mendampingi lelaki kacak dan hebat bernama Hakim Mukhriz, anak tunggal kepada usahawan terkenal, Datuk Adam Hakimi itu?
“Cium boleh tak?” soal Hakim dengan kening terangkat sebelah.
Rihana julingkan mata ke atas. Soalan yang memang dia sudah jangka.
You nak cium kat mana?” Soalan berbalas soalan. Malas dia nak melayan. Kalau orang lain tergedik-gedik nakkan lelaki ini, dia sikit pun tak berminat. Yang dia berminat cuma duit sahaja.
Hakim ketawa kuat mendengar soalan straight forward Rihana. Brutal sungguh! Tapi tetap manis dan seksi. Patutlah Rihana menjadi tumpuan lelaki kaya yang masuk ke sini. Nasib baik tuan punya club ni dia kenal dan dia diberi peluang untuk bertemankan gadis ini malam ini
“Mana tempat yang I suka, you kena bagi.” Hakim pula menetapkan syarat. Rihana nak main tarik tali, dia akan simpul tali tersebut supaya tidak terlepas dari tangan.
Rihana terus berpusing, ingin pergi dari situ tetapi lengannya dipaut Hakim.
“Nak pergi mana? Kita belum habis bincang lagi kan.”
“Setuju atau tak? Cuma dua pilihan.” Dalam lembut, ada tegasnya Rihana bersuara. Dia tak suka nak berurusan dengan orang yang banyak soal. Biarlah lelaki ini dikatakan teman baik bosnya, dia tak takut sikitpun. Kalau dibuang kerja, banyak lagi tempat lain yang boleh terima dia.
“Okey! Setuju.” Balas Hakim
“Tapi, boleh buka baju tak?” Hakim menyambung dengan soalan lagi. Dia tak pernah berurusan dengan perempuan yang letak syarat segala macam ni. Kewibawaannya rasa tercabar.
“Baju you, suka hati youlah nak buka ke tak.” Selamba Rihana menjawab, sengaja mahu mengenakan Hakim. Tanya lagi soalan tak cerdik begitu.
Hakim senyum senget. ‘I like this girl’ hatinya berbisik. Ada rasa teruja menerjah ke jiwa lelakinya.
“Selain peluk, apa yang boleh I buat?” Hakim bersoal lagi.
You nak apa?” soal Rihana kembali.
Senyum Hakim makin melebar sambil mengenyit sebelah mata. Nampak nakal dan menggoda.
You rasa apa yang lelaki suka pada seseorang perempuan.” Hakim angkat-angkat kening dengan senyuman masih di bibir.
“Entah! I tak tahu. Kerja I cuma escort. Kalau nak lebih lagi, you pergi cari pelacur.” tajam kata-kata Rihana bagai sebilah pedang buatkan Hakim terdiam.
Brutal sungguh perempuan ni. Di hatinya menanam nekad, dia harus ajar Rihana sehingga wanita ini sedar yang dirinya dan pelacur tidak punya apa-apa perbezaan.
“Okey! I setuju. Untuk malam ni satu malam, you nak berapa?”
Rihana tidak menjawab, hanya tangan kanannya diangkat menegakkan lima jari.
Hakim keluarkan wallet. Sepuluh keping duit  seratus ringgit dikeluarkan. Tanpa amaran, dia selitkan duit tersebut ke dalam baju Rihana di bahagian dada yang agak terdedah.
“Saguhati, tidak termasuk charge yang you kenakan,” ujar Hakim.
Rihana yang terkejut kerana tidak menyangka Hakim akan bertindak selamba begitu hanya diam mematung. Oh! Degup jantungnya tiba-tiba saja menjadi tidak normal. Apa ni? Kenapa tiba-tiba kekebalannya seakan tergugat?



Bab 1


Rihana  tatap cermin di depan. Tanpa make-up warna warni, tanpa lipstick merah hati, tanpa eyeliner tercalit di mata. Namun, wajahnya tetap nampak cantik berseri. Anugerah Ilahi yang jarang sekali orang lain perolehi dan sepatutnya dia gunakan untuk kebaikan diri, bukan untuk memuaskan nafsu yang menguasai hati.
Kau takkan berubah kalau kau sendiri tidak berusaha untuk berubah Hana. Percayalah cakap aku. Kau tak kesian ke dengan mak ayah kau kat kampung? Kau sanggup tak di akhirat nanti dihumban ke neraka? Jangan pula nanti kau tuduh mak ayah kau tak ajar ilmu agama sedangkan kau sebenarnya cukup segala ilmu?’
Kata-kata Yatie, sahabat dunia akhiratnya di talian telefon sebulan yang lepas benar-benar menusuk ke hati dan jantungnya. Kerana itu dia terdorong untuk berubah menjadi manusia baru.
          Tudung-tudung yang tergantung dibelek satu persatu. Lebih dua puluh helai semuanya dan ianya dikumpul sebulan yang lepas. Ya! sejak dia terfikir untuk berubah sebulan yang lepas dia mula mengumpul tudung pelbagai warna.
Tatkala dia tercari-cari arah tuju ke arah kebaikan, dia ditawarkan pekerjaan. Berpuluh tempat dia memohon, hanya satu yang memanggil. Walau bukan syarikat gah di bumi Malaysia, dia terima juga dengan hati lapang. Ini merupakan satu kebetulan yang cukup indah menyambut niatnya dan hari ini adalah hari pertama dia melaporkan diri bekerja mencari rezeki yang halal setelah bertahun bergelumang dengan dosa.
Selesai mengenakan tudung, dia bergegas keluar. Tidak mahu lambat di hari pertama. Kondominium mewah Parkview KLCC itu disewa sendirian lebih setahun yang lalu. Selepas ini, dia tidak tahu masih mampu atau tidak untuk menyewa tempat itu dengan gajinya yang tidak seberapa ini.
Tiba di Menara Citibank Jalan Ampang, Rihana tarik nafas panjang-panjang dan berdoa di dalam hati agar langkahnya hari ini diberkati dan kekal selamanya.
Sebaik menutup pintu kereta, dia melangkah laju kerana bimbang akan terlambat. Saat itulah kereta BMW sport warna kelabu hampir melanggarnya, nasib baik lagi pemandunya sempat menekan brek kecemasan.
Terasa nyawanya hampir melayang. Wajahnya pucat tanpa darah. Dia hanya berdiri di situ tanpa mampu berbuat apa-apa.
Tatkala melihat wajah pemandu yang keluar dari dalam kereta tersebut, wajah Rihana yang pucat tadi serta merta diserbu darah merah. Dia pantas berpaling dan ingin kembali masuk ke dalam kereta. Dia akan buat pura-pura tertinggal barang.
Pun begitu, baru saja pintu keretanya dikuak, ia kembali tertutup akibat dari tolakan tangan lelaki tersebut.
Rihana tidak berani berpaling. Hanya berdiri mematung diri di situ. Liurnya terasa kering dan dadanya terasa sempit.
“Buat apa kat sini pagi buta? Jumpa ‘pelanggan’?” soal lelaki tersebut. Lelaki yang memang sangat Rihana kenal. Siapa lagi kalau bukan Hakim Mukhriz bin Datuk Adam Hakimi.
Rihana angkat kepala. Hakim senyum dengan kening terangkat, satu kebiasaan yang sering Rihana lihat. Tenang Rihana, jangan mudah menggelabah. Bisik hatinya sendiri.
“Do we know each other?” soal Rihana, lagak tenang sedang hatinya sudah seperti diletakkan roller coaster.
Hakim gelak kuat, seolah Rihana buat cerita lawak versi antarabangsa.
“Rinnnn...rinnnnn...” Hakim geleng kepala. Rin adalah nama manja yang dia panggil walaupun Rihana tidak suka. Dia suka dengan nama pendek itu.
“Orang yang pernah I peluk siang malam, tak mungkin I tak kenal.” Hakim dekatkan wajahnya ke wajah Rihana membuatkan gadis itu melarikan wajahnya ke belakang.
Gadis? Masih gadiskah perempuan yang bernama Rihana ini? Entahlah! Dia sendiri kurang pasti sebab sepanjang kenal dengan hot stuff  di Rootz Dance Club ini sejak lebih enam bulan lepas, dia masih belum berkesempatan untuk meniduri perempuan ini. Dia masih belum diberi kesempatan untuk ‘merasai’ tubuh putih gebu wanita ini.
You balut tubuh you dengan kain kapan sekali pun, I tak mungkin tak kenal you.” Bisik Hakim dekat ke telinga Rihana.
Bulat mata Rihana mendengar ayat kurang sopan Hakim. Langkahnya terundur ke belakang untuk menjauhkan badannya dengan badan sasa lelaki itu.
You pakai macam ni supaya orang tak kenal you ke?” soal Hakim sinis sambil menilik Rihana atas bawah.
Mmmm... sopan sekali namun tetap nampak seksi di matanya. Walau dalam baju, dia mampu membayangkan bentuk tubuh Rihana. Putih gebu tanpa segarispun parut. Peliknya, dari hujung kaki sampai hujung rambut, yang menarik minatnya ialah dua biji tahi lalat yang terletak cantik di bahu kiri Rihana.
Hakim sedut nafas dalam-dalam. Rihana merupakan satu-satunya wanita yang sangat susah untuk dia bawa hingga ke atas katil. Satu-satunya perempuan yang hanya mampu dia pandang dan peluk jika bertemu. Walau dibawa ke hotel, Rihana punya syarat ketat. Tak boleh lebih-lebih. Sungguh dia tidak berpuas hati.
Ketika dia sedang merancang untuk memasang perangkap, Rihana tiba-tiba menghilang. Dia diberitahu bahawa Rihana berhenti kerja secara mengejut. Tidak disangka pula pagi ini dia ditemukan dengan wanita ini dan tidak disangka juga wanita yang dia cari-cari ini sudah berubah alim begini. Tetapi dia percaya Rihana sedang menyamar di atas tujuan tertentu.
“Ikut I.” Hakim sambar lengan Rihana.
“Hey! Lepassss!!!” Rihana menjerit.
“I bayar tiga kali ganda. Batalkan janji you dengan ‘pelanggan’ hari ni,” ujar Hakim penuh yakin.
“I dah tak buat benda-benda macam tu.” Rihana terus terang.
Pergerakan Hakim terus terhenti. Wajah takut-takut Rihana dipandang tajam. Betul ke apa yang Rihana cakap? Atau Rihana sebenarnya ingin lari dari dirinya?”
“Tolong lepas tangan I, please!” pinta Rihana nada tegas tapi takut-takut. Dalam ramai-ramai pelanggan yang pernah dia ‘temani’ Hakim adalah satu-satunya lelaki yang paling sukar dia kawal. Lelaki ini sangat panjang akalnya sehingga dia hampir-hampir tewas menyerah diri. Nasib baik lagi sempat berfikir waras.
“I bukan kenal you sejam dua Rin. You nak berapa ribu? Sepuluh? Dua puluh? I bagi cek sekarang. You pilih saja mana-mana hotel yang you suka. Hanya untuk satu hari. I rindu sangat-sangat, pleaseeeee...” senafas Hakim bersuara.
Just spend our time together. Not more than that, I promise!” Hakim angkat tangan tanda bersumpah. Sungguh! Dia rindu sangat-sangat. Rindu dengan segalanya tentang Rihana.
Ah! Sudah angaukah dia? Tak mungkin! Dia bukan lelaki sebegitu. Perempuan baginya seperti lampin pakai buang. Dah pakai, buang saja. Tak boleh nak cuci lagi. Cuma dengan Rihana ni, dia belum dapat-dapat lagi, macam mana nak buang.
“Sorry Hakim, I dah tak buat kerja-kerja tu semua. Tolong lepaskan tangan I. Dah lambat I nak masuk kerja ni.” Rihana kerling jam di tangan kanan. Tinggal lagi sepuluh minit untuk dia melapor diri.
You kerja kat sini ke?” Hakim bagai terkejut
“Tak!” Rihana cuba berbohong.
Dia tidak mahu Hakim tahu dimana dia bekerja. Hakim tentu kenal ramai tuan punya syarikat dan tidak mustahil Hakim juga kenal dengan bos tempat dia mula bekerja hari ini. Jika Hakim tahu, ia sangat bahaya kerana Hakim sangat berpengaruh dalam dunia perniagaan. Itu yang dia tahu dari Ray, bekas bosnya dulu.
“Habis tu, you buat apa kat sini sebenarnya?” Hakim cuba berlembut. Cara kasar memang tidak jalan dengan Rihana ni.
Rihana diam, mencari akal untuk berbohong. Apa dia perlu cakap supaya Hakim percaya?
“Kalau you nak kerja, mari kerja dengan I. Jadi PA I. Berapa saja gaji yang you nak, I sanggup bayar.” Hakim bersuara memberi tawaran sebelum Rihana membuka mulut bercakap bohong.
Rihana menggeleng. Bekerja dengan Hakim? Baik lagi dia jadi tukang sapu atau tukang jaga tandas.  Terjebak dengan Hakim akan berkemungkinan membuka jalan ke arah dosa. Aura hakim sangat kuat, berbeza sekali dengan lelaki-lelaki lain yang pernah dia temani dan dia bukanlah terlalu kebal untuk bertahan.
Keengganan Rihana buatkan Hakim rasa tercabar dan dicabar. Spontan tangannya bergerak pantas menolak Rihana rapat ke pintu kereta sebelum akalnya sempat berfungsi. Tubuh Rihana dihimpit sehingga dadanya dan dada Rihana bertemu rapat.
“Hakimmm!!!!” Rihana terjerit kuat. Dia tidak bersedia dengan tindakan Hakim yang agak ganas itu.
You nak ikut I ke hotel atau nak kat sini saja? Pilih, dalam kereta I atau dalam kereta you?” Hakim berbisik perlahan, sengaja mengugut. Wajahnya sudah begitu hampir ke wajah Rihana.
Rihana paling wajah ke sisi apabila nafas Hakim terasa panas menampar wajahnya. Saat itulah dia ternampak seorang security guard sedang membuat rondaan.
Tanpa lengah, dia tolak tubuh Hakim dan menjerit sekuat hati meminta pertolongan.
Hakim yang terkejut dengan situasi yang tidak dijangka itu terus berundur melangkah ke keretanya. Hatinya tiba-tiba jadi panas dan dia makin nekad, hujan atau ribut, petir atau gempa bumi, Rihana harus melutut di kakinya.


Bab 2


Rihana lepaskan nafas lega. Seharian belajar tugas-tugas seorang setiausaha, tidaklah susah sangat kerana teorinya memang dia sudah ada. Dia pelajar cemerlang jurusan Corporate Admin di UITM. Dia menjadi pilihan ramai lecturer di UITM. Cuma, ketika menjalani latihan praktikal, dia terjebak le lembah dosa setelah kenal dengan seorang sahabat bernama Amiera.
Betul kata Yatie, dia cukup ilmu dunia dan akhirat. Sebelum menyambung pengajian, dia sudah khatam Al-Quran dua kali. Dulu,  ayatul Kursi sentiasa meniti di bibirnya. Surah Yassin, dia boleh baca tanpa menatap Al-Quran. Kurniaan Tuhan yang jarang orang lain dapat dan tentu ada sebab kenapa DIA berikan kelebihan itu pada dirinya.
Mak dan ayah bersusah payah membanting tulang di kampung bagi mendapatkan rezeki halal untuk memberi anaknya ilmu yang cukup tetapi kenapa hanya kerana godaan duniawi, dia sanggup mengenepikan soal dosa dan pahala.
Air matanya tiba-tiba bergenang. Bagaimana kalau tiba-tiba Tuhan tarik balik apa yang DIA beri? Sekarang ni pun, dia sudah merasainya. Dia sudah lupa bagaimana untuk membaca ayatul Kursi, dia sudah tidak mampu membaca Surah Yasin tanpa menatap Al-Quran. Paling menyedihkan, apabila dia mula kembali bersujud di tikar sejadah, dia jadi lupa dengan surah-surah pendek untuk dibaca selepas Al-Fatihah.
Ilmu kalau kau tak amalkan, Tuhan akan tarik balik sedikit demi sedikit.’
Itulah kata-kata Yatie apabila dia mengaku yang dia sudah lama tidak bersujud di tikar sejadah.
“Hana... kenapa termenung?” teguran Kak Wani, orang yang bertanggungjawab menunjuk ajarnya hari ini memanggil Rihana mendongakkan kepala.
“Tak ada apa-apa kak. Tengah fikir macam mana nak berdepan dengan bos esok.” Rihana tayang sengih, bagi menutup kecelaruan di hati.
Hari ini, bosnya tidak masuk ke pejabat kerana masih berada di Singapura. Esok, dia akan bertemu dengan bos barunya. Harap-harap tidak cerewet seperti yang selalu digambarkan di dalam kisah khayalan dalam novel.
“Jangan risaulah. Encik Nazreen tu baik orangnya. Tak cerewet pun. Setiausaha dia yang lama berhenti sebab berkahwin dan ikut suami. Bukan sebab tak tahan kerja kat sini.” terang Kak Wanie sebelum berlalu ke mejanya.
Rihana tarik nafas sambil menyulam jemari sendiri. Saat yang sama, matanya jatuh pada cincin di jari manis. Cincin white gold 18K itu pemberian paling bernilai dari Hakim. Bertatahkan sebiji Tiffany Diamond oval cut berwarna biru dan dihiasi dua baris butiran berlian sehingga ke bawah jari. Di bahagian dalam cincin tersebut tertulis True Love. Kata Hakim, itu rekaan khas yang ditempah di Paris bernilai ratusan ribu ringgit hadiah istimewa untuk dirinya.
Saat itu, dia sangat terharu. Hakim merupakan lelaki yang banyak sekali menaburkan duit untuknya. Setiap minggu Hakim akan muncul sekurang-kurangnya tiga kali untuk menemuinya. Jika tidak berkesempatan ke club, Hakim akan menghantar pemandu untuk menjemput dan membawanya ke mana-mana hotel lima bintang yang telah ditempah.
Di bilik hotel, dia hanya perlu menemani Hakim berbicara. Terkadang, jika Hakim keletihan, dia akan mengurut Hakim sehingga lelaki itu tertidur. Hanya untuk tugas sebegitu, Hakim akan membayarnya ribuan ringgit untuk satu malam.
Jika datang angin romantik, Hakim akan menempah penerbangan ke Bandung atau Bali dan juga Singapura sekadar untuk makan malam di sana. Selesai makan malam, terbang kembali ke Malaysia. Indah sungguh hidup, dilayan bagai puteri raja. Tapi kata orang, jika keindahan itu datang bersama dosa, lepaskan ia pergi. Dan... dia sudah melepaskannya kerana dia tidak ingin mati menempah neraka.
Rihana pejam mata. Saat manis penuh dosa itu datang mengaburi fikirannya. Malam itu, dia dijemput oleh pemandu Hakim dari club ke hotel Palace Of The Golden Horses. Di situ dia dibawa ke Presidential Suite dan Hakim sudah menunggu di dalamnya.
Tanpa baju, hanya berseluar slack. Tubuh tegap dan sasa itu Rihana pandang dengan nafas tertahan. Ini yang paling dia tidak suka bila berduaan dengan Hakim kerana tarikan lelaki itu sangat kuat. Ramai lelaki yang dia dampingi, perasaan ini tidak pernah muncul kecuali bersama Hakim.
Come.” Hakim tarik tangan dia.
I have something for you.” ucap Hakim sambil melangkah diikuti oleh Rihana di belakangnya.
Masuk ke bilik, Hakim capai kotak baldu yang terdapat di atas meja solek. Kemudian dia bergerak ke katil dan melabuhkan punggung di situ. Ditarik Rihana rapat berdiri di depannya.
Kotak baldu dibuka. Sebentuk cincin dengan kilauan berlian menyapa pandangan Rihana.
“Suka?” sua Hakim ke arah Rihana.
Rihana senyum, cuba mengawal rasa gembira agar tidak nampak keterlaluan di mata Hakim yang dia suka cincin tersebut. Sangat-sangat cantik.
Dalam Rihana kagum dengan kecantikan rekaan cincin tersebut, Hakim sudah bertindak memaut jemarinya dan sekelip mata ianya sudah tersarung ke jari manis miliknya. Tak dapat Rihana bayangkan apa yang dia rasa saat itu.
“Duduk sini.” Hakim tarik Rihana duduk di sebelahnya. Tubuh Rihana dipeluk dari sisi. Dagunya disangkut ke bahu Rihana yang terdedah. Mmmm... wangian Rihana buat gelora lelakinya bergelombang tiba-tiba.
“Errrkk... Hakim, let me...” Rihana leraikan pelukan Hakim dan menunjuk arah ke bilik air.
Dia rimas dengan make-up tebal menampal muka. Tabiatnya apabila keluar dari club, dia akan membersihkan wajahnya. Rimas dengan foundation yang tebal seinci. Satu bonus apabila bersama Hakim kerana lelaki itu juga tidak suka dia bermake-up tebal. Hakim lebih suka wajahnya yang cantik asli.
Hakim hanya mampu memandang lenggok Rihana menghilang ke bilik air sambil menggeleng. Rihana yang bijak. Rihana yang pandai mengelak. Rihana yang sentiasa tahu bagaimana untuk menyimpul gelora di dadanya dan Rihanalah satu-satunya perempuan yang mampu membuatkan detak jantungnya sentiasa berubah irama. Tetapi, Rihanalah juga satu-satunya perempuan yang sangat sukar untuk dia jerat.
Keluar dari bilik air, wajah Rihana kelihatan segar. Itu yang dia suka pada Rihana. Walau tanpa secalit foundation, wajah Rihana nampak cantik dan berseri.
Selesai mengelap wajah, Hakim gamit Rihana datang dekat padanya yang masih tidak berganjak duduk di katil. Akur dengan arahan Hakim, Rihana atur langkah mendekati lelaki itu.
Hakim paut pinggang Rihana dan wajahnya dilekatkan ke perut wanita itu yang masih berbaju. Nafanya disedut dalam-dalam. Geloranya datang kembali tatkala jemari Rihana naik membelai rambutnya.
Tanpa amaran Hakim tarik Rihana rebah ke katil bersamanya. Kali ini Rihana tidak membantah sebaliknya membiarkan apa saja yang dia lakukan.
Namun, saat Hakim hampir-hampir berjaya menakluki Rihana, wanita itu seolah tersedar dari mimpi yang panjang. Tubuhnya ditolak kasar dan Rihana pantas bangkit. Baju yang sudah terdampar di lantai pantas dicapai Rihana.
“Rinnn...Please...” Hakim merayu. Lengan Rihana yang cuba melarikan diri dipaut kemas.
“Hakimmm...”
“Please Rinnn.... sekali saja. I’ll pay you two million, just for one night.” Hakim memintas, memberi tawaran yang cukup lumayan untuk Rihana serahkan mahkotanya. Tapi, tahukah Hakim bahawa nilai dirinya  tidak cukup dengan hanya duit sebanyak dua juta?
No! untuk tawaran you. Ambil balik cincin ni.” Rihana menolak. Saat yang sama dia lucutkan cincin dijari dan meletakkan ke tapak tangan Hakim.
“Rihana!!” suara Hakim sedikit keras.
“Ini hadiah dari I. Kalau you tak sudi, jangan pulangkan, buang saja ke longkang.” Hakim sedikit marah.
Dia tidak pernah belikan hadiah yang semahal itu pada mana-mana perempuan yang pernah dia dampingi. Hanya Rihana satu-satunya wanita yang dia sanggup habiskan duit untuk belikan apa saja walaupun Rihana sendiri tidak pernah memintanya.
I’m sorry.” ucap Rihana perlahan.
Pelik tetapi benar. Suara Rihana yang begitu dengan hanya memohon maaf, hati Hakim yang panas terus jadi sejuk. Dia tarik tangan Rihana dan kembali menyarungkan cincin tersebut ke tempat tadi.
“Kahwin dengan I Rihana?” Hakim tiba-tiba melamar Rihana. Dia tahu itu idea gila dan dia tahu idea itu sudah pasti akan membuatkan Datuk Adam naik hantu kerana majlis pertunangan dia bersama Nelly, anak manja Tan Sri Idham akan berlangsung dua bulan dari sekarang. Namun, dia tahu bagaimana ingin menyorokkan Rihana.
Rihana terdiam. Jika dia terima lamaran Hakim, dia tentu akan hidup senang. Tak perlu bersusah payah layan lelaki lain selain Hakim. Tapi, dia tahu ianya sangat rumit. Dia bukan tidak tahu kisah hidup anak jutawan ini. Dia bukan tidak tahu Hakim akan bertunang. Jadi, kehadirannya nanti tentu akan membuatkan keadaan jadi kucar kacir.
“Syaratnya, I tak mahu kahwin sembunyi sembunyi dan you tak boleh jadi suami pada wanita lain selain dari I.” Rihana letakkan syarat walaupun dia tahu Hakim tidak mungkin akan memenuhi syarat tersebut.
Kali ini Hakim pula yang terdiam. Jemarinya naik melurut rambut di kepala. Wajahnya nampak resah dan gelisah. Sudahlah jiwanya tersiksa kerana malam ini dia gagal lagi. Lepas tu, Rihana letak pula syarat yang rumit.
“Mari I urut you. Biar kurang sikit stres.” Rihana memberi tawaran beriring sindiran kerana dia tahu syaratnya buatkan Hakim stres.
Tanpa menunggu jawapan Hakim, Rihana tolak Hakim agar berbaring meniarap. Dia duduk bertenggek di birai katil. Pantas jemarinya bertindak seperti selalu, mengurut leher dan bahu lelaki itu.
“Rinnn...”
“Mmmm...”
“Kalaulah I dapat bertemankan you setiap malam kan bagus,” ucap Hakim dengan mata yang sudah terpejam, menikmati urutan dari jemari Rihana. Benar... jari Rihana punya magis yang boleh membuatkan segala stresnya hilang melayang. Itulah yang dia suka sangat dengan Rihana.
“Hana, tak nak balik lagi ke? Teguran Kak Wanie yang sudah berdiri dengan beg tangan terjinjit di bahu mengejutkan Rihana.
Astaghafirullahazimmmm.... panjang Rihana beristighfar. Kenapa dengan dia hari ini? Semakin dia ingin melupakan dosa semalam, semakin kenangan itu datang menggamit ingatan.
“Kejap lagi la kak.” Rihana kerling jam di tangan.
“Okey! Akak balik dulu. Jumpa esok.”
Rihana lambai tangan, mengucap selamat pada Kak Watie. Jemarinya naik memicit dahi. Benarlah kata orang, dosa yang terpalit, tidak mungkin mampu dihapuskan dengan hanya menutup semua aurat. Sejarah yang terlukis, tidak mungkin akan terpadam walau jasad sudah hancur ditelan bumi.

Bab 3


Bekerja dengan Encik Nazreen tidaklah susah sangat. Betul kata Kak Wanie, Encik Nazreen sangat senang untuk dihandle. Tidak cerewet dan mudah mesra. Duda muda tanpa anak yang tidak kurang kacaknya itu, sangat senang untuk difahami apa kemahuannya.
Sedang Rihana duduk memuji dalam hati, Encik Nazreen tiba-tiba terpacak di depan mejanya dengan senyuman manis. Aduhaii.. kalau hari-hari dia pandang senyuman tu, mahu dapat kencing manis tanpa minum minuman bergula.
“Hanaaa... sekejap lagi you ikut I pergi hotel.”
“Hah??” terkejut, Rihana hampir terlompat bangun mendengar arahan Encik Nazreen. Apa ni? Tiba-tiba ajak pergi hotel?
“Eeerrkk....”
Encik Nazreen senyum meleret. Lucu tengok Rihana yang serba tidak kena.
Business appointment sayangggg.” Encik Nazreen gelak perlahan.
Rihana telan liur. Encik Nazreen ni la. Tak agak-agak nak panggil sayang. Kang orang dengar kata dia menggatal pulak. Tapi, kata Kak Wanie, mamat ni memang mesra alam.
Get ready, kejap lagi kita bertolak. Takut traffic jam.
“Okey!”
Dari Menara Citibank yang dulunya dikenali sebagai Menara Lion di Jalan Ampang, mereka bergerak ke Swiss Garden Jalan Pudu. Trafik  bergerak perlahan tetapi mereka masih sempat sampai lebih awal dari waktu yang dijanjikan.
Encik Nazreen memang sudah menempah meja di ruang ‘sulit’ hotel tersebut. Sementara menunggu ketibaan orang yang ditunggu, Encik Nazreen bercerita serba sedikit tentang projek yang bakal mereka miliki.
Namun begitu, dari sepuluh yang Encik Nazreen cerita, hanya satu yang masuk ke kepala Rihana. Sebabnya, dia sedang gementar. Dah rupa macam anak dara nak jumpa bakal mertua pula gayanya.
“Datuk Adam tu owner Royal Group. Dia kawan papa I dan dia kata dia akan tolong untuk berikan projek tu pada kita,” ujar Encik Nazreen.
Hah! Sekejap, nama apa tadi? Datuk Adam? Royal Group? Bukankah itu papa pada si Hakim?
Rihana jadi gelabah tiba-tiba. Dah rupa macam anak dara nak jumpa bapa mertua pun ada.
Nak buat apa ni? Sempat lagi tak kalau dia nak lari? Boleh tak kalau dia bagi alasan dia sakit perut dan minta balik? Otak Rihana bekerja keras. Apa yang keluar dari mulut Encik Nazreen sudah tidak masuk ke kepalanya.
Sedang Rihana sibuk mencari alasan untuk keluar dari situ, orang yang ditunggu telah tiba. Saat melihat lelaki yang dikatakan Datuk Adam itu, Rihana hampir jatuh pitam. Bukan Datuk Adam yang datang tetapi Hakim, anak tunggal kepada jutawan terkenal, pemilik syarikat pembinaan terbesar di Malaysia ini.
Rihana telan liur sambil perlahan bangkit berdiri, mengikut Encik Nazreen yang bangkit menyambut ketibaan Hakim.
Hakim yang baru perasan tentang kewujudan Rihana di situ juga turut terpaku. Oh! Kebetulan yang cukup indah. Setelah berperang besar dengan papanya kerana tidak suka diarah berurusan dengan Coral Global di saat-saat akhir, rupanya ada sesuatu yang Tuhan ingin tunjukkan.
Oh! Rihana... I miss you. Bisik hati Hakim tatkala menatap sepasang mata milik Rihana yang sangat cantik itu.
Selepas bersalaman dengan Nazreen, Hakim hulurkan tangan pada Rihana tetapi gadis itu tidak menyambutnya, sekadar menunduk tanda menegur.
“Mmm... jemput duduk Hakim.” Nazreen pantas bertindak agar Hakim tidak terasa malu dengan situasi itu. Dia memang dah tahu Rihana tidak bersalaman dengan lelaki.
“Ingatkan papa you yang datang,” ujar Nazreen berbasa basi. Dia memang kenal dengan Hakim tetapi tidaklah rapat sangat. Hakim memang susah nak mesra dengan orang. Lagi pun, mana nak sama taraf dia dengan taraf Hakim, anak jutawan terkenal ini.
“Papa I terpaksa ke Jepun.” Balas Hakim dengan mata tunak merenung si cantik di depannya.
Memang sepatutnya pertemuan ini dihadiri oleh papanya tetapi malam tadi dia diminta untuk menggantikan papanya yang terpaksa ke Jepun. Mulanya dia enggan kerana hari ini dia punya program sendiri dan tercetuslah perang besar. Sudahnya dia mengalah jua, mengikut arahan papanya.
Nazreen teranguk-angguk kepala sambil mencapai briefcase di tepi kerusi untuk mengambil dokumen yang diperlukan untuk perbincangan tersebut.
“Tak nak kenalkan I dengan orang sebelah ke?” soal Hakim dengan pandangan masih terhala pada Rihana yang diam dengan wajah bersahaja.
            “Ouh! Sorry. Ni secretary I, Rihana. Hana, ni anak Datuk Adam, Hakim.” Nazreen yang tak tahu apa-apa terus perkenalkan mereka. Tetapi, hatinya terdetik juga rasa curiga tatkala melihat Hakim asyik memandang Rihana.
Siapa yang tak kenal Hakim yang kaki perempuan ini? Pantang lihat perempuan berdahi licin dan Rihana pula memang jenis yang ‘berdahi licin’. Apa nak dihairankan. Cuma yang peliknya, takkan wanita bertudung seperti Rihana ni juga Hakim nak try? Sejak bila taste Hakim berubah?
Perbincangan dimulakan tetapi Nazrin macam bercakap seorang diri. Rihana tak usah cakap sebab dia memang tukang tulis tetapi Hakim, matanya hanya melekat pada wajah Rihana sedangkan Rihana hanya menunduk memandang nota di tangan.
Seraut wajah Rihana yang putih gebu itu Hakim teliti satu persatu. Dari mata yang sederhana besar dengan bulu yang panjang melentik, tersangatlah sesuai dengan wajah Rihana yang bulat itu. Hidungnya terletak cantik dan pipinya seperti pipi Lisa Surihani nampak menonjol apabila dia tersenyum. Paling Hakim suka ialah bibir ulas limau milik Rihana yang membuatkan dia ketagih dan termimpi siang malam.
Tanpa sedar, Hakim raba bibir sendiri. Otaknya mula bergerak jahat membayangkan saat-saat manis yang pernah mereka lalui dulu. Aduhai....Hakim telan liur berkali-kali.
Mata Hakim terpejam sesaat dengan nafasnya tertahan membendung rasa. Rindunya pada Rihana cukup menyakitkan dada.
“Okey ke Hakim?” tiba-tiba telinganya menangkap suara Nazreen menyebut namanya.
“Hah!” Hakim blur sekejap sebelum membetulkan duduknya.
“Okey! I setuju. Nanti I minta office siapkan agreement.” Cukup mudah Hakim membuat keputusan tanpa berfikir walau sesaat. Sebenarnya, dia tak dengar pun apa yang Nazreen bentangkan.
Kalau dulu dia tidak berapa setuju papanya ingin menyerahkan projek tersebut kepada Coral Global di atas sebab persahabatan, Hari ni dia sudah mengubah keputusannya. Ini bukan kerana pendiriannya telah berubah tetapi kerana Coral Global punya aset yang sangat bernilai di matanya. Kalau boleh, saat ini juga dia mahu membeli Coral Global.
“Thanks Hakim.” ucap Nazreen dengan senyuman lebar.
Excuse me, I nak pergi minta mereka sediakan hidangan sekarang.” Nazreen bangkit dan keluar dari situ meninggalkan Hakim dan juga Rihana yang sudah mula gelisah. Berduaan dengan Hakim buatkan dia jadi sesak nafas seperti orang yang baru mendapat serangan asma.
“Dah lama you kerja dengan Nazreen?” Hakim memulakan soal jawab tanpa bertangguh. Banyak soalan di kepalanya yang ingin diluahkan pada Rihana.
“Baru sebulan.”
“Oh! Kenapa I offer kerja you tak nak terima? Banyak sangat ke Nazreen bayar you?” Hakim seperti tidak berpuas hati. Syarikat kecil, takkan mampu bayar gaji pekerja mahal-mahal.
“Banyak atau sikit bukan persoalannya.” balas Rihana.
Hakim keluarkan name card dari wallet dan letak ke atas meja. Dengan dua jari dia tolak name card tersebut ke depan Rihana.
“Hari ni you hantar notis 24 hours. Esok lapor diri di office I. Nanti I bayar Nazreen untuk notis you.” ujar Hakim seolah memberi arahan pada pekerjanya.
“Thanks Hakim. But sorry, I tak berminat.” Rihana tolak name card di depannya ke arah Hakim kembali.
“I bayar lima kali ganda dari apa yang Nazreen bayar you.” Hakim tolak semula name card tersebut ke arah Rihana.
“Duit bukan boleh beli semua benda Hakim.”  Rihana sekali lagi tolak name card tersebut kembali ke depan Hakim. Tak pasal-pasal, name card pula yang jadi mangsa kena tolak sana sini.
“Yap! I tahu duit tak boleh beli semua benda. Sebab tu I tak boleh beli you walau pun dengan duit dua million,” balas Hakim bersahaja. Name card di atas meja di biarkan saja di situ.

Sebelum sempat Rihana membalas, Encik Nazreen muncul kembali. Tidak mahu Encik Nazreen tahu kisah silam mereka, Rihana memilih untuk diam.

BERSAMBUNG

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget